Thursday, April 29, 2010

Satu Sentilan (Tuan Eks 2)


Rabu dini hari, insomnia yang sengaja saya kunjungi.

Malam-malam yang sengaja saya datangi tak pernah sepi. JetAudio dalam myAbe selalu menyala, sekalipun sudah waktunya ia mendinginkan diri. Alunan bossanova menemani saya beberapa minggu ini. Nyaris tak bosan mendengarnya. Selimut tebal sedang khusyuk menyelimuti relung-relung terdalam saya, sebutlah – sejak pertemuan tak terduga itu.

Perlu waktu banyak untuk saya agar bisa menguasai diri tak terpengaruh olok-olok teman terdekat saya di kos. Sedikit jentikan saja membuat saya payah melawan arus memori.
Malam ini sengaja saya nikmati berhubung satu sachet kopi telah membuat mata saya merasa sangat sehat. Sayang rasanya kalau dibiarkan menutup lagi. Akan  saya peluk satu malam ini sampai tiba waktu subuh.

Jemari saya asyik mengemudikan kontrol aktifasi internet, menikmati lamanya blogwalking dalam jejaring sosial yang saya punya. Sepi, tentu saja. Geliat komunikasi nyaris tak ada, saya senang tak usah melihat status-status membosankan yang tak penting itu.
Beberapa lama kemudian seorang teman maya men-tag saya dalam tulisannya. Pupil mata saya langsung tergerak membaca, meresapi, lalu saya tercenung sejenak untuk mengagumi keindahan kata-kata yang dia miliki. Tapi ternyata ini catatan keduanya, iseng-iseng saya buka catatan-catatannya yang lain. Saya benar-benar jatuh cinta pada caranya mengungkapkan perasaan dalam sebuah tulisan.

Akhirnya saya dapatkan catatan pertamanya. Tak lupa sekalian juga membaca ragam komentar yang ditujukan padanya. Terus, terus, terus menurun hingga saya dapati sebuah nama familiar yang membuat jemari saya mendadak berkeringat dingin. Tuan Eks.


“Aku pernah bermimpi. Sesosok wanita pernah hadir di sana. Yang aku rasa, dialah sebenar-benarnya wanita yang aku idamkan. Sampai kemudian dalam keseharian nyataku, aku berusaha mencari dia yang pernah singgah di mimpiku, terus mencocokkan wajah setiap wanita yang kutemui, demi mendapatkan wajah yang kurindukan.
Aku kesal mengapa penglihatanku mengabur sehingga wajahnya tak terlihat jelas.
Aku menyayangkan mengapa tak kutanyakan namanya agar aku bisa mengenalnya lebih jauh lagi.
Rasanya menyesal sekali tak kubawa kameraku ke dalam mimpi agar bisa kufoto dirinya, sehingga aku selalu ingat akan wajahnya…”



Beberapa menit lamanya saya termenung, ternyata saya tak memiliki harapan seperti miliknya. Sekalipun debaran kecil itu kadang masih hinggap tanpa permisi menghisap habis adrenalin saya. Tuhan telah mendatangkan asa kuat padanya. Inilah sentilan yang saya maksudkan. Rupanya, Tuan juga punya sensitifitas yang tinggi juga, sampai-sampai mencocok-cocokkan wajah wanita idamannya dalam kenyataan. Terselip keinginan agar ia menemukannya, sekalipun ini mungkin akan sedikit menyakitkan.

Jangan menanyakan perasaan saya. Saya ini bodoh sekali untuk berurusan dengan hal-hal begini. Jika Tuan punya harapan kuat seperti itu, maka sebaliknya, saya tak punya harapan Tuan bisa bersama saya. Bagi saya, dimensi harapan yang saya hadirkan agar jangan sampai terlalu muluk. Saya harus selalu ingat akan tanah yang selalu saya pijak, saya bukan siapa-siapa mengenai urusan hati.

Jelaslah yang Tuan maksud dalam catatan itu bukan saya. Kami pernah bersua dalam jeda waktu yang singkat, berkali-kali dengan jarak sejauh mata memandang. Berarti, wajah saya pun pernah ia cocokkan kan? Ah, saya tersenyum simpul membayangkan Tuan mencocok-cocokkan wajah serupa itu, padahal melihat raut wanitanya saja samar-samar begitu.

Masih beberapa jam lagi menuju subuh, sementara itu juga sudah kesekian kalinya saya baca sebiji komen ini. Semakin lama semakin kuat keinginan saya untuk tak ingin tahu lagi mengenai Tuan. Perasaan tak jelas ini juga terlalu samar untuk saya dekati lebih jauh, sementara tujuan dirinya membuat saya terusik juga.

Saya hanya terdiam dengan monolog panjang dalam hati. Ketika saya masih memperkarakan arus memori yang tajam, haruskah saat itu pula saya bermain salah satu babak telenovela dunia yang sempurna ini? Tolong, saya butuh figuran…
Agaknya Tuhan sedang memberi ‘bonus’ menyenangkan. Tapi sekali lagi, saya tak bakal mencampuri urusan hati, saya tak bakal kena tipuan remeh syaitan.
*Heh, baca ini ya, Than! *

Hubungan saya dengan Tuhan agaknya menunjukkan sinyal magnetik yang sudah lama saya rindukan. Sudah lama saya terpaut jauh dariNya, mungkin inilah waktunya saya mendekati kembali, untuk berbicara dari hati ke hati. Saya yakin Tuan diciptakan sebagai alat penguji keimanan saya, apakah saya mampu terus berdiri ataukah tumbang dengan sekali jentikan ini?

Subuh semakin mendekat, kelontang piring dan gelas sudah terdengar dari bilik sebelah. Ada beberapa teman yang hendak shaum hari ini, semoga Allah merahmati mereka. Mungkin saatnya juga saya berhenti memikirkan hal konyol begini dulu. Saya tak ingin selentingan ini muncul dalam ibadah saya nanti. Semoga saja saya mampu (setengah berharap karena yakin lentingan brengsek ini terbawa dalam doa-doa saya). Jangan mengartikan ini sebagai alihan, karena ini benar-benar pelarian. Ini pelarian dimana saya datang demi sebuah petunjuk dan ketenangan. Saya mengobsesikan Dia yang mencipta semua rasa, karena sudah jelas Dia yang tahu harus bagaimana menjinakannya.


Saya terguncang? Tapi tak setetes airmatapun melinang, hanya sepertinya ada buntelan besar yang menghimpit hati.
Saya kecewa? Oh maaf, itu kata yang paling saya benci seumur-umur.
 Kalau begitu, apakah saya kehilangan? Bahkan saya belum pernah memiliki.


Kamis kelam, 28 April 2010

Ditulis Oleh : Veraveravera Puritama // 8:18 AM
Kategori:

61 comments:

  1. tenang,tenang...bukan manusia klo g diuji oleh-Nya sebagai rasa cinta kasihNya pd kita :)

    ReplyDelete
  2. Betul mb, bisa tahu aja dah dirasa ckup. Hm, rukiyah aja kali ya, biar setannya ga dateng XD

    ReplyDelete
  3. deuh..kok diem..*kebingungan*

    ReplyDelete
  4. udah selesai tapanya?

    kebagusan ya? *aduh aduh jadi salting.. XD

    ReplyDelete
  5. *gludaks*..yayayaya..paling nggak ni dwilogi udh bikin saya sedikit adem...*pengakuan jujur dot kom*

    ReplyDelete
  6. *padahal ga naro esbatu.. XD
    adem kayak jogja saiki?
    Ujan eui, buka puasanya makan mie aje kali yak? *haha, curcol dalam curcol ini mah..

    ReplyDelete
  7. walopun gak naro es batu, tp jawaban atas ujian ituh yg bikin adem..
    deuuh..ciaan kademen..
    Niih yg anget..*sodorin wedang jahe plus 1 mangkok mie anget*..eits tunggu adzan dulu yak...

    ReplyDelete
  8. :) semoga begitu seperti alakadarnya

    *wedang jahena ditampi, mienya br mau ngrebus :d

    makasih sudah jd penyimak yg baik :)

    ReplyDelete
  9. yayaya..sama2,dwiloginya udah bikin sayah ngelurusin tujuan hidup sayah yg bengkok-bengkok kyk keris mpu gandring *halaah*

    ReplyDelete
  10. syukur atuh mun kitu mah..

    *pinjem samurainya kenshi aja.. hihi

    ReplyDelete
  11. heuhhh..ogah ah..punya kenshin mah gak bisa dipake masak..pan mata-pedangnyah kebalik...*geleng2 mantep*

    ReplyDelete
  12. oh berarti kerisnya buat masak?? *keren bener.. XD
    yayaya, whatever u love lah..

    ...

    ReplyDelete
  13. iyahh buat masak...asem-asem keris, nasi goreng keris, keris bakar saus kacang, keris presto,..*mblarah[dot]kom*

    ReplyDelete
  14. alhamdulillah..eh lho? Emangnyah ada yg abis sakit nya'?

    ReplyDelete
  15. engga, dari kmaren kayaknya mas muha rada beda.. Mungkin cuma prasaanku aja, apa emang karena lagi ramadhan ya?
    :D

    ReplyDelete
  16. errr..beda???
    mungkin iyah..
    emang banyak hal baru yg saya lakuin ramadhan ini...& diusahain biar berlanjut sampe seterusnya..*ameen*
    dan mungkin juga nggak...kalo selera humor, napsu makan mah teuteup gak brubah..ehehe

    ReplyDelete
  17. lebih baik tidak daripada memiliki terlalu dalam dan dekat, ketergantungan lalu dipaksa lepas begitu saja...
    GAK enakkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk sangat

    ReplyDelete
  18. iya teh, alhamdulillah ve putuskan utk tak brharap. Cuma meyakinkan diri bhwa yg baik pasti dipertemukan dgn yg baik pula..

    *kok bisa nyasar sampe sini, teh..?

    ReplyDelete
  19. iyah..hueper gimenong sih kamsudna.. *garuk2 pala*

    ReplyDelete
  20. maksudna teh whoever soal urusan 'orang baik ketemu dgn orang baik', bisa siapa aja. Gituu.. Pan ve jg ketemu sm kalian brdua yg baikhati toh?

    *saelah penasaran amat, aku kan bingung njawabna piye..

    ReplyDelete
  21. hooooooo.....gituuuuu......*manthuk2*
    aiihhhh...disebut baek hati...**

    ReplyDelete
  22. biasaa..gambar bawang ganjen....
    alhamdulillah masih bruntung gak keliatan gambar doank...
    disini indosat rewel..GPRS ndak mau konek...huffft...

    ReplyDelete
  23. pernah pake juga...kyknya bakal pake lagi kalo indosat terus2an gila kyk gini....gosipnya taripnya Rp. 0,1/kb yah

    ReplyDelete
  24. tarif simpati? ah engga.. Rp.1/kb kok, itupun pake flash.

    ReplyDelete
  25. lha yg di tipi tuh? yg pake kode *999# kalo gak salah..duuuhh lupa nama paketnya...
    yg jelas bukan "simpati geregetan"...

    ReplyDelete
  26. oh ya? Pakenya gimanah?
    * jd ketauan kagak punya tipi di kos deh.. X'(

    ReplyDelete
  27. belom jelas...makanya saya nanya ma simpati user...
    mungkin ntar gugling dulu kali yah :D

    ReplyDelete
  28. kata temenku mah itu buat simpati yg baru..

    ReplyDelete
  29. brarti kudu beli yg baru dong? bukannya yg lama juga bisa asal pake kode tadi...ntar sayah gugling dulu yah trus Ve cobain deh

    ReplyDelete
  30. duh baiknyaaa, he he..
    *kelinci prcobaan nih

    yapyap, diantos :)

    ReplyDelete
  31. hadeehhh mengecewakan...
    dapet keterangan resmi disini
    http://www.telkomsel.com/web/simpati_freedom
    bunyinya
    Tarif Internetan Rp 0,1/KB
    * Pengguna simPATI dapat menikmati tarif murah Rp 0,1/KB setelah pemakaian 501 KB pertama.
    * Tarif yang berlaku untuk 501 KB pertama adalah Rp 15/3 KB untuk dan selanjutnya Rp 0,3/3 KB tak terbatas.

    jatohnya malah mahal
    per hari harus ngabisin duit lebih dari Rp.2500,- buat ngenet...
    kalo sebulan bisa abis lebih dari Rp.75.000,- untuk internetan mobile saja...*gubraks*

    ReplyDelete
  32. ..(- -).. tararengkyu inpona

    mending 5 rebu per minggu pake flash eung..
    Jam segitu belum jumatan?

    ReplyDelete
  33. ituh udah balik dari jum'atan neng :D
    5 rebu dapet brapa MB?

    kalo pake "three" 1 bulan Rp. 25.000,- dpt kuota 500MB...legaa kalo buat ngenet full image di hape

    ReplyDelete
  34. 5 mb, bonus 5mb sehari

    wew, 500 mb mah bisa nyisa tuh kayaknya :D

    ReplyDelete
  35. jadi selama 1 minggu tuh dapet bonus 5MB tiap harinya gituh...*geleng2*
    mayaann..
    cuman kalo "three" sayah kuatir signalnya...dulu waktu pertama release kalo pengen nelpon kudu ke perbatasan kota nyari signal...konyol banget dahh

    ReplyDelete
  36. enggak, bonus 5 mb nya cuman sehari awal doang.
    Dulu pernah coba pke 3 tapi hapenya ga memadai. Ya sudahlah.

    ReplyDelete
  37. heeehh? nggak memadai gimenong?
    bukannya kartunya sama?

    ReplyDelete
  38. ngarang indahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh kekekeke

    ReplyDelete
  39. mas muha: ga tau euy, udah pas sama 1 kartu pertama aja kali.. *deu, setia banget :D

    teteh tris: heu, tau aja ve suka ngarang.. Tp itu bener kok.. ^^v

    ReplyDelete
  40. *gubraks*....kirain masalah teknis....g taunya urusan hati.... :P

    ReplyDelete
  41. lhoo beneran, itu gprs ga mau nyambung juga *kan mestinya sama aja ya?
    Pake as juga podho, ya sudahlah..

    ReplyDelete
  42. GPRSnya udah di seting kan? setingan GPRS tiap operator / kartu kan beda atuh...
    kalo udah diseting tp tetep ndak mau yah emang pas apes ketiban blank spot... :))

    ReplyDelete
  43. x,x
    dicobain ga nurut juga. Lagian ribet kalo punya 2 kartu :D
    biarsajalah-begitu-adanya

    ReplyDelete
  44. gyahahahah....punya 2 kartu emang idealnya punya 2 hape..jadi sim cardnya bisa awet...
    kalo keseringan di copot-pasang tuh kartu cepet aus..

    ReplyDelete
  45. aih, udah syukur dihadiahin nih hape. Ga usah nambah lah, punya 2 kartu aja ga langgeng. Ntar gimana pulak ngepulsanya.. (- -)..

    ReplyDelete
  46. hiyaaa..alhamdulillah...

    eits, g perlu susah2 mikirin ngepulsa atuhh, tuh nomer sekunder kan butuhnya buat OL doank...
    abis masa promosi..buang daah...*konsumen kejam mode on*

    ReplyDelete
  47. (- -).. Kesian ah, diselingkuhin *hayahh
    habis manis sepah dibuang pula.. *turut berkabung

    ReplyDelete
  48. haiyaahhh ituh mah bukan selingkuh..tapi dualingkuh...*sama aja kaleee*.. :))

    ReplyDelete
  49. Amélie Poulain-sur Le Fil.mp3

    get more free mp3 & video codes at www.musik-live.net

    ReplyDelete

 
Powered by Blogger.