Sunday, June 24, 2012

Mahasiswa Kirim SMS ke Dosen...

Seharian kemarin saya nunggu dosen buat tandatangan. Teman-teman juga pada ngumpul, walau dosen yg kami tuju berbeda.
Ngobrol ngalor ngidul sambil ngelamprak di lantai karena tak ada kursi kosong. Kelihatannya ngenes, tapi kami bahagia~ *hasegedeh! 

Hingga tibalah kami ngobrolin dosen. Itu karena dosen yang dimaksud tak kunjung datang. Tiba-tiba saja teman kami yang gahol -- sebutlah Oka -- menyeletukkan topik di tengah pembicaraan. 


"Ngomong-ngomong soal sms... tau gak kalo Ando pernah salah ngirim sms?"
Ando adalah teman satu angkatan kami yang sudah sarjana lebih dahulu dan telah berkeluarga saat ini. Tertarik, kami langsung ambil gestur perhatian penuh pada Oka.

"Ceritanya dia sms pacarnya. Kalo ngga salah dia tu nanya 'Dek, kamu dimana?'
Lha mungkin ga konsen, smsnya malah kekirim ke dosen bimbingannya. 
Nyadar salah sms, Ando langsung minta maaf ke dosennya. Ahahahha... wahh orang se-prodi langsung heboh ngetawain pak dosen... "
"... ternyata pacarnya juga pernah ngalamin. Dia itu sms ke Ando 'Mas, aku nunggu sendirian nih di jurusan', lha ngirimnya ke dosen... Ahahaha...
Nah pas udah ujian, mereka ketemu sama salah satu dosen. Beliaunya bilang, 
'Lho, kalian pasangan yg salah kirim sms itu ya? Wes, ndang nikah sana'
Hahaha, mereka beneran nikah akhirnya ya~"

Legendaris bener ya kayaknya, sampe dosen-dosen pada hapal~

"Arin juga pernah salah kirim! Ceritanya dia sms dosen buat janjian mau bimbingan dimana, bapaknya mbalesi... ngasih tahu beliau ada di pasca. Nah terus dia ngesms aku gini:
'Aku mau bimbingan di pasca, Ka. Dosenku di sana. Kwokwokwok'
Lha, dia malah ngirim itu ke dosenne dhewe. Terus dibales bapaknya:
'Iya, saya di pasca. Kwokwokwok'
Wakakaaka... bapake iseng juga. Abis itu kan aku nganter Arin bimbingan, dia wedi ngunu udah sms gitu ke bapaknya. Nah pas ketemu bapaknya, aku langsung bilang:
'Ini lho pak, anak yg salah kirim sms...'
Terus bapaknya ngene:
'Oooh ini ya yg sms kwokwokwok itu...'
Ahahhaha...'

"Kalian ngerti Suri gak? Cah tetangga kelas kita itu? Dia ngirim sms lebih parah lagi. Ceritanya dia mau bimbingan sama Bu Ira. Smsnya pake bahasa Inggris, nanyain janjiane iso kapan. Yaa kayak 'Where can I meet you today ma'am?' yaa... pokoknya gitu-gitulah...
Bu Ira mbales singkat, mungkin karena gak sopan karena gak ngasih tahu identitas mahasiswa, beliaunya sms ngene:
'You are rude."
Suri mbalese gini:
'No, I'm not rude. I'm suri, ma'am.'
Ibunya ampe ketawa-ketawa di prodi. Wakakaka.... dudul... Suri tu ternyata ga ngerti rude itu bahasa Inggris, dikiranya tu nama orang..."



Ngekek sampe sore...
Saya nungguin dosen ternyata ga dateng juga. Ya sudahlah, semoga Senin dapet tanda tangannya~




*keinget saya nge-sms seseorang terus dibales 'Woi salah kirim woi... wakakakaka'  



Kenangan 22 Juni 2012

Monday, June 18, 2012

Beruntung itu...

Targetan meleset selama sebulan :|

Si Cakep kepingin ujian skripsi bulan Mei, sebisanya dia kerjakan garapan skripsteaknya sebelum tanggal 17 Mei lalu. Sayang ternyata dosennya molor waktu hingga seminggu lamanya kalau revisian, jadilah dia gagal lagi meluluskan targetan di pertengahan Mei. Walau begitu, pikirannya tetap positif. Mei akhir sepertinya bisa, begitu tekadnya.

Halaman-halaman depan (abstrak, ratifikasi, dll) ternyata masih harus revisi juga. Meski hanya sekali, tapi butuh waktu seminggu karena ngendon sama dosennya. Alhamdulillah, seminggu berlalu dan Cakep sudah punya 1 tanda tangan dari dosbing keduanya.
Tinggal dosbing pertama. Review dulu sebelum tandatangan dan mengurus ujian. Haiyahh... kena revisi lagi~
Berhubung udah males, Cakep break sampe seminggu. Terus ngadep lagi... alhamdulillah ditandatangani.
Ngurus ujian gak begitu sulit, toh sebelumnya juga udah dipersiapkan. 
Dipersiapkan sejak sebulanan sebelum ujian, termasuk juga slide powerpoint :|

Paling ketar-ketir ngadep kajur. Beliaunya sudah sepuh, jadi yah emosinya juga naik-turun begitu. Alhamdulillah datang di hari yg tepat: Kamis. Jam 11an datang, kantor ternyata penuh para dosen. Tumben, padahal sedang minggu tenang. 

Cakep semangat: kajur ada, dosbing 1 dan 2 juga ada. Nah, sapa tahu calon dosen pengujinya juga ada?
Masuklah ia ke ruangan kajur. Menyerahkan berkas, minta penguji.

Dreeeeddd 10 menitan selesai, dapet penguji yg seruangan juga sama kajur. Sip, si Cakep rela nunggu beliau dulu, mumpung pada ngumpul gitu.
Jeng jeeeng~ dosen penguji datang tak lama kemudian. Langsung todong tanya jadwal bisanya kapan.
"Sebenarnya ini minggu free, saya bisa pagi kok. Coba catet aja... saya bisa hari Senin jam 7 sampe jam 1. Selasa juga jam 7 sampe jam 1, rabu juga... kamis sama jumat juga bisa..."
"Selasa-Rabu ada SNMPTN, Pak."
"Ooo ya berarti bisanya ya Senin, Kamis sama Jumat aja..."

Cusss... tanya kajur bisa nguji kapan.
"Pengujinya bisa kapan?"
"Senin, Pak!" 
"Hah, kurang dari seminggu, pengujinya mau?"
"Bisa sih Pak, tapi Kamis aja ding~" 
"Jam berapa?"
"Setengah 8."
"Wah pagi sekali... tapi gakpapa saya usahakan."
"Makasih Pak."

Cuuusss... tanya dosbing 1 yg (juga) seruangan sama kajur.
"Permisi Bu, bisa nguji hari Kamis pagi?"
"Bisa..."
"(SIP) Makasih Bu."

Waktu menunjukkan pukul 12 lebih... Kajur dan penguji utama saya keluar bareng, mau pergi~ *pas pisan timingnya kan? Alhamdulillah, Cakep sedang dimudahkan. Whatta fortune.

Tinggal dosbing 2. Tadi pagi mah ada, tapi sekarang hilang. Ada yg bilang sedang rapat, tapi Cakep kuatir juga dosennya udah pulang. Maka di-sms-lah 1 dosen itu. 
Jam 3an sms dosbing 2 baru sampai. Beliau rapat di LPPMP di bagian barat.
Eaaa si Cakep cusss lagi ke sana. Ini artinya, surat ujian baru bisa diproses hari Jumat, karena Subag tutup jam 3. Ya sudah, selagi ada Jumat... semoga Cakep masih beruntung lagi.

Alhamdulillah, sesorean jam setengah 5 rapatnya usai, Cakep langsung menemui beliau.
Beliau udah yg senyum-senyum capek... *alhamdulillah senyum, biasanya dia jutek <--- kata si Cakep
"Lhooo kamu bilang udah hari Kamis..."
"Iya, kan mau memastikan Bapak bisa atau engga."
"Jam setengah 8 ya? Wah... saya harus nganter anak saya dulu jam segitu... kan suami yg baik itu harus juga memperhatikan anak (ea, bapaaak~). Mungkin bisanya baru jam 8."
"Oke Pak, makasih~"
Hari Jumat menyerahkan berkas-berkas ke Subag, pulangnya beli gudeg, terus manteng di depan lepi... onlen lagi (si Cakep loh, bukan saya ).

***

Hari Minggu tanggal 10 Juni, si Cakep kedatangan soulmate (temen sejiwa sependeritaan) sama adek-nya. Mereka nginep di kamar si Cakep sampe SNMPTN kelar dan baru Kamis pagi mereka pulang. Antara iya-iya tidak-tidak... tapi ya Cakep juga kangen ngobrol sama temen ngetehnya ini sewaktu mereka di kosan lama. Lagian dia belum kenal sama adeknya.

Selama 3 malam, Cakep harus bisa maklum bahwa ternyata adeknya soulmatenya ini radio-aktif. 
Dia semacam punya energi lebih ketika menjelang ujian-ujian semacam ini. Misalnya... baru juga nyampe kos dan rehat beberapa jam, dia udah mulai buka buku latihan soal, terus baca soalnya sangat jarang bisa pelan-pelan, kalau sedang parah (apalagi dekat hari H) baca soal akuntansi bisa nyampur sama lagu Wali. 
Itu tak cuma berlangsung dari magrib hingga agak malam, tapi keresak-keresak tanpa henti itu juga ada saat fajar setelah ia tahajud. Ia sendiri cerita pernah belajar sampe mimisan karena terlalu memaksakan diri untuk belajar. Mungkin ini yg namanya ambisius? :|
Dengan kondisi sinus dan batuk yg terus-terusan, Cakep salut bisa teguh dalam usahanya mendapat apa yg dia mau. 

Makanya pas ditanya dia mau ambil jurusan apa, dia jawab, "Bahasa Inggris mbak, aku udah bosen sama IPA. Aku capek belajar keras biar nilai IPAku gak turun."
Padahal Cakep tahu prestasi kerennya di sekolahnya dulu. Menjabat ketua OSIS walau perempuan, dapat kesempatan pertukaran pelajar ke Malaysia (payahnya pas gak bawa charger kamera jadi gak banyak poto-poto XD), muslimah yg jago nyanyi juga... wah, aktivis sejati-lah. 

"Aku bisa bertahan karena usahaku juga mati-matian, Mbak. Makanya aku benci kalo ada yg 'menyayangkan' kenapa aku gak ke kedokteran atau bidang sains. Mereka gak tahu usahaku bisa meraih itu butuh kerja keras. Kalaupun aku bisa masuk jurusan sains itu, usahaku bisa bakal lebih-lebih lagi tho mbak? 
Apalagi kalau ada yg rada mandang aneh pas kubilang pilihan pertamaku itu bahasa Inggris. Memangnya kenapa dengan bahasa? Kan sama-sama ilmu juga yah, mbak? Sebel kalo ada yg kayak mandang sebelah mata sama jurusan yg aku pilih. Sekarang aku cuma pingin masuk jurusan yg aku sukai. Titik." 

Semacam ledakan emosi yg lama dipendam ya?
Tapi sepicles~  *peluk adek si soulmate, ah~*
*ih, kok temen-temennya Cakep pada keren yak... 

Nah sekarang, ga usah malu buat menjawab yg tegas dan bangga ketika orang bertanya "Kamu ambil jurusan apa?" 
*tapi ya gak usah sambil tereak-tereak juga saking semangatnya~
Masing-masing bidang pelajaran pasti insyaallah berguna untuk masyarakat. Semua ilmu punya fungsi dan peranan masing-masing.

***

Rabu berlalu, kos cukup sepi karena SNMPTN telah berakhir...
Tinggallah Cakep sibuk ngeprint dan jadi tukang servis dadakan karena printernya sesekali mogok hingga kudu restart laptop beberapa kali demi selaras dengan printernya. Acara masak-memasak dengan soulmate sudah diabaikan, pikirannya sudah blank soal ujian esok harinya. 

Harusnya ia latihan oral buat presentasi sesering mungkin, tapi cuma 1-2 kali saja ia mampu latihan seluruh bahan skripsteaknya. Pikirannya benar-benar blank. Dia tak gugup, tapi seperti bingung total. Bahkan sepatu saja dia beli dadakan, lupa tak punya sepatu pantofel hitam. Beli dadakan deh~ *pantopel-pantopelan soalnya ga keliatan hak-nya 

 
Skip lah soal si Cakep yg banyak bengongnya... *gak menarik*

Singkat cerita, hari Kamis pagi tiba juga. Dingin.
Tamu-tamu Cakep juga sekalian pulang, ikut keluar juga pagi harinya.
Sudah jam setengah 8, ketar-ketir Pie belum menjemput padahal jadwal ujian jam 8 pagi.

Soulmate usil moto Cakep sama adeknya


Cakep dan soulmatenya berpamitan, seraya saling bertutur sukses buat ujian. 

On time. Whatta fortune~
Jam 8 teng Cakep masih bisa latihan presentasi di kampus. Tak apalah ditonton Pie seorang saja. Mau memberitahupun pulsanya habis, sedang gangguan katanya.
Tapi tiba-tiba ada pulsa 10 rebu masuk. Ternyata Pie minta orang buat ngisi pulsanya Cakep. Baik amat siiihhhh~
Whatta fortune ya?
Nge-mesej dosen-dosen lagi, juga nge-mesej teman-teman... minta doa.

Jam setengah 9 para dosen baru berkumpul. 
Rekaman sudah disiapkan, begitu pula Pie dengan hapenya. 
Cakep presentasi... tak seperti tadi latihan, tapi cukup baik memberi sebuah pengantar... *menurut saya sih~

Pertanyaan demi pertanyaan... berangkat dari sebuah titik pengantar ketua penguji, suasana dingin tak pernah menjadi panas untuknya.
Semuanya penuh senyum, penuh canda. Ada seorang adik tingkat yg nyelonong nonton dari awal. Dia tertawa lepas. Keras juga. Oh sial... tapi indah.
Whatta fortune, eh? 

"Could you say 'paradigma' in English?" Penguji utamanya nanya.
"Paradijem." *pada ketawa*
"Check your dictionary first."
...
"Oh... paeredaim..." 
*dhuaaarrrr! Muka Cakep berasa panas, tapi ikutan ketawa~
Menertawakan kecerobohannya tak ngecek kamus terlebih dahulu dari awal latihan presentasinya.

Beberapa vocab salah tulis, tapi oke-oke saja. Revisian masih menanti sebelum akhirnya mendapat nilai akhir. Ujian berakhir, Cakep keluar sambil tertawa-tawa.

Lega rasanya ketika ketua penguji sekaligus ketua prodi itu memberi kata-kata LULUS buat Cakep. Para dosen memberi ucapan selamat. Melegakan rasanya. 

Ruangan sepi, Cakep barulah memberi kabar pada Mamahnya di rumah.

"Assalamualaikum, Mah?"
"Waalaikumsalam... iya Teh, kenapa?"
"Aku lulus ujian."
"Hah... apa? Nggak jelas..."
"Aku sudah lulus, Mah."
"Lulus? Alhamdulillah..."

Adalah kelegaan yg luarbiasa mendengar Mamah berucap hamdalah begitu. Ada rasa haru, sekaligus lemas saking leganya (?).
Cuma ibu-anak yg ngerti kali yah... *benerin kacamata*

***

Keluar dari ruangan menuju ruang tunggu di dekat kantor prodi...
Teman-teman rasanya mulai banyak bertemu lagi. Yang lama pause skripsi juga datang. Bukan berniat melihat Cakep usai ujian, tapi banyak dari mereka mau mengurus perpanjangan waktu kuliah jelang registrasi nanti Juli.

"Hah, kamu wis ujian, Kep? Kapaaan?"
"Barusan."
"Waaa... congrats yaaa~"
"Heeehhh kok aku lagi ngertiiii~"
Blahblahblah..... nggguuuuuueeenggg~



Lho kok...


Ada Tuan Eks.
Whatta... gift! 




Ehm...
Udah ah~

*Cakepnya sibuk repisian, lepinya mau dipake dia dulu*
#alesan#


Agaknya sesuai dengan motto dalam lembar skripsteaknya Cakep:
Fa innamaal usri yusron, inna maal usri yusron~ 
Alhamdulillah.

Tuesday, June 5, 2012

Chabatz d'Entrar: Perchés


Dua pemain ini muncul dengan jubah bertongkat-tongkat, dari sebelah kiri gedung oval Taman Pintar.
Musik masih senyap.

Sabtu sorean kemarin menunggu bis trans sekitar setengah jam dari gejayan rasanya tak begitu sia-sia. Saya janjian ketemu sama Mpit di Taman Pintar Jogja, demi melihat ini. Satu kata buat performance-nya: romantis *deuu kayak yg tau aja

Saya udah rekam. Ada tuh di hape... sayang datanya rusak....... *krik*
Beberapa adegan terlewatkan buat dijepret gegara ngerekam itu.
Yah sudahlah, poto seadanya ajalah...

Sunday, June 3, 2012

Kau... Palsu!

*merhatiin judul*

...


Di penghujung 2011 saya buka akun di salah satu socmed lain...
Saya suka game-nya, sayang koneksi biasanya tak memadai. Fiturnya nanggung, display PPnya juga besar *isin kalo blak-blakan majang*, jurnal juga aneh, jadinya saya cuma memanfaatkan fasilitas status saja.

Saya biasanya apdet status lucu, kadang juga kata mutiara... dan tujuan saya memang pure buat nyampah di sana kalo males liatin tembok. 
Kondisinya apdetan di sana beragam... ada yg galau segalau-galaunya, ada yg muji diri sendiri, ada tukang godain, dan yg obrolannya macem politikus juga ada. Alhamdulillah saya dapet temen-temen yg asik, komennya juga gak garing-garing amat... 

Singkat cerita saya di-add orang. Otomatislah saya liat ke propilnya dia.
Hmm... rada agamis kali ya, soalnya statusnya sering ada kalimat tasbihnya. Tapi sama kayak kebanyakan yg nampang di situh: narsis.

PM-an-nya seperti chatting, jadi bisa terus dilanjut gitudeh. 
Suatu hari saya bilang bahwa nama yg saya pakai di situ nama palsu, beberapa biodata juga saya blur-kan. Toh memang saya tak begitu serius di akun sana, dan lagi kesempatan buat hengkang itu sangat besar, gegara tak bisa nulis banyak.
Reaksinya di luar dugaan.

Dia bilang dia tersinggung karena merasa dibohongi, saya cuma ketawa dan komen 'why so serious?'
Dia tambah marah. Dia bilang berbohong itu dosa.
Ehm, baiklah.
Terus dia mencontohkan dirinya sendiri bahwa dia pakai biodata asli, foto asli, dan apa-apanya serba asli. Dia bahkan sempat bilang jangan-jangan saya memang pembohong... *pikirku... lha terus kenapa masih betah aja temanan?
Saya mempersilakan dia untuk meremove saya. Saya bilang saya gak butuh banyak teman di sana. Tujuan saya juga sudah clear, buat nyampah.
Terus kalo pake PP artis ato anak kecil itu gak boleh gitu ya? 
Dia lupa tiap individu tak bisa disamakan. Saya memang tidak sedang menganggap pertemanan di sana adalah serius. It was just for fun.

Salahnya, saya mungkin terlalu terpaku sama MP ya, sampai meyamaratakan bahwa di socmed lain juga saya bakal menemukan yg senyaman di MP... yg orang-orangnya saya kira lebih bisa paham dan maklum terhadap hal apapun. 

Kenal aja enggak, baru juga bertemu... itu pun di dunia maya. Bukankah sama saja seperti dunia khayal jika tidak benar-benar bertemu? Orang bisa menyembunyikan keaslian dirinya, mengubahnya, bahkan membuat pencitraan di sana, lho. Apalagi ini~ baru beberapa menit ngobrol saja me-judge yg bikin kening berkerut sambil cengar-cengir geje.

Easy sajalah.



Jogja mendung.
Yuk siap-siap berangkat ke Taman Pintar... 

Saturday, June 2, 2012

Hei, aku kangen.

Eh, malming... ketemu lagi dengan Vera di kontrakan mungilnya~

Hari ini saya bisa melepas kangen pada seseorang. Udah 5 bulan tak jumpa...
"Neeengg... kok kamu tambah kuruuus~"
*tuinks~ bisa aja nyenengin orang, padahal kiloannya berbobot bagus :))

Dia datang dengan calon iparnya... alhamdulillah, kakaknya yg baik itu sudah mendapat calon isteri.
Insyaallah shalihah~ *plong rasane #loh
Barakallah, semoga 1 Juli nanti pernikahan mereka lancar dan khidmat... *kayaknya deketan sama lahiran ipar saya eui~

Sayang kami ngga bisa berlama-lama bersatu *halah*.
Ngga nginep... padahal saya pengen ngajak dia ke event besok :(
Tadi mampir sebentar buat Asharan, terus pergi lagi ke Togamas.

Jelang Isya dia balik lagi ke kos, pamit pulang dan ngasih sesuatu.



Sebelum naik ke motornya, dia balik badan, liatin saya sejenak.
"Aku masih kangen~" gitu katanya. Salam, lambai tangan... lalu pergi.

Yes, I do miss you too, dear~
We haven't had our usual chats, even she hasn't talked much about herself since she left me in Jogja.
Perhaps someday we'll talk much more...
Also, continuing our adventures to other places~
Someday...
Insyaallah.

Miss you so, Pep...

 
Powered by Blogger.