Monday, December 17, 2012

Be A Dress Hunter in Bandung

Jadi ...
Dari sekian usia adek saya ini, ceritanya Ati menemukan gaun yg bahkan lebih panjang dari tinggi badannya. Alhamdulillah.

Bagi kami yg bongsor-bongsor ini, undangan pernikahan saudara itu sedikit 'malapetaka'. Tak masalah ketika undangannya bertempat di rumah maupun tempat sederhana lainnya. Tapi ketika harus menghadiri di sebuah gedung/hajatan mewah, kostum kondangan sudah jadi dilema tersendiri buat kami. Kalau mau cuek, mungkin pakai baju kuliah juga sudah bisa. Tapi berhubung agak sulit mengabaikan momen istimewa begitu, maka mau ga mau hunting masalah sandang sekunder itu perlu :D

Well, setiap gadis punya pendirian sendiri mengenai cara ia berpakaian, tentu saja dengan style tersendiri. Tapi kami -- eh, adik saya -- jangankan style, sudah menemukan ukuran yg sesuai saja sudah beruntung!


mall Paris Van Java
gerbang masuk






[









Maunya seharian itu jelajah Bandung, sekalian pingin mampir ke Koffie Fabriek. Sayang waktunya tak cukup, kami baru bisa berangkat siang hari selepas Ati kuliah.
Ati datang, kami langsung menuju PVJ.


Yeah, setelah 2 kali naik angkot, sampai juga kami di sana.
Karena pengetahuan kami yg masih minim di jalanan Bandung, kami sempet nyasar walau gedung PVJ sudah di depan mata. Well, ternyata itu bagian belakangnya. Lalu mana depannya?
Lewat jalan memutar lewat gang pemukiman penduduk. Ini saatnya saya bilang wow.
Gedungnya mah 'cuma' di sebelah pemukiman, tapi memutarnya lumayan juga. Butuh perjuangan demi mencari gerbang depannya.


nyusur jalan menuju gerbang utama
dekorasi yg asik di lantai 2
















Yosh, akhirnya dapat juga gerbang masuknya. Kecil. Tak lebih besar dari gerbang swalayan di kampung kami. Cuma gerbang depannya yg lebar-besar untuk keluar-masuk mobil. Terus kami yg pejalan tangguh begini lewat mana?
O o o ... ada trotoar khusus pengunjung PVJ di sebelah kanan ternyata ... 

kayak parkiran :D
Rekomendasi dari teman Ati, di lantai bawahnya terdapat butik khusus untuk baju-baju ukuran ekstra large, alias ukuran besar. 
Kalau niat mah saya beli selusin deh ... cuma karena budget kere yg kudu diperhitungkan, sementara ada beberapa keperluan lain buat beberapa hari ke depan juga ... maka kami ga beli apa-apa dari PVJ. Tapi kami cukup senang bisa lihat-lihat di dalamnya (doang). Sangat ... luas ... makanya saya berasa sedang berjalan di palataran parkir. Padahal toko-tokonya mah seukuran di mall-mall biasa. Yang ga kalah kerennya mungkin desain baju-baju yg ditawarkan. So magnetic dah, sampai pake satpam segala~
Well, we bought an experience, at least.


Hujan rintik setelah kami keluar dari PVJ agak bikin gelisah, sejujurnya. Ati lagi ada gejala flu, sementara saya lupa tak bawa jaket. Saya tak masalah untuk hujan-hujanan, tapi rasanya terlalu sekali kalau basah-basahan karena masih harus nyari keperluan Ati. 
bergaya di jembatan -_-

Ada rekomendasi dari samwan, katanya ada butik di Kartika Sari. Mengingat rerintik hujan yg mulai turun juga jarak ke sana yg harus ditempuh beberapa kali naik angkot, meluncurlah kami ke sana dengan taksi.

Usaha kami membuahkan hasil.
Kami dapat sebuah maxi dress biru dongker tanpa lengan. Dapat dari butik (lupanamanya) di sana. Kebetulan Ati punya 'cardigan' abu, jadi nanti mau dipadankan.
Sebelumnya, saya sudah lapar mata di Grage Mall Cirebon dengan membeli 2 pashmina cantik (er... entah mau dipakai kapan itu urusan nanti), merah marun dan biru dongker. Takdir yg sepadan, jadi Ati tidak perlu beli kerudung maupun tambahan lain, kecuali wedges abu sederhana yg manis dari Istana Sepatu. Kedua sendal saya sehari-hari rusak semua, jadi saya juga beli sepasang sendal dong ... *ngelirik 2 adek yg cuma mesem-mesem abis make sendal tetehnya*

tahu Jepang bumbu telur asin
Bandung tanpa kuliner itu sungguh tidak berarti, kawan ... *halah
Melewati jembatan penyebrangan, Ati promo beli makan ke d'Cost di (entah-gedung-apaan-ntu-namanya). Saya cuma pesan cumi dan minta dibungkus, sementara Ati ngiler nyoba tomyam sama tahu Jepang bumbu telur asin. Saya pun ikut coba kedua masakan itu.
Oh Allaaaahh, nikmat beudddd ... enak tingkat dewa *halah*. Beneran enak lho, setidaknya menurut saya sama Ati.

tomyam
Kuah tomyam yg semula saya kira bakal agak anyir seafood, ternyata enggak. Sekilas malah mirip kuah apaaa gitu (saya juga lupa, but so Indonesian!). Tahu Jepangnya juga .... enak~ *meleleh-leleh dibuatnya*
Tahu sutera mungkin ya, teksturnya lembuuuut. Terus bumbunya itu ... lezat deh. Mungkin kolesterol banget ya. Campuran merahnya telor asin sama mentega ... ngomong-ngomong saya ngerasa ada kejunya juga sih, tapi mungkin pengaruh dari mentega ya? Atau memang ditambahkan keju leleh juga? Ah, enak pokoknya~  
Not recommended buat yg diet :D

Kami tak melakukan banyak perjalanan selama di sana. Selain cuaca yg seringnya tak mendukung (petirnya benar-benar ngeri), kami puaskan dengan mengobrol urusan wanita di kamar dan menunggu jemputan ke Jakarta hari Sabtunya.



to be continued~

Ditulis Oleh : Veraveravera Puritama // 9:17 PM
Kategori:

14 comments:

  1. aq mau tomyamnyaaaaaaaa
    itu poto yg lagi senyum adeknya ya?
    biasanya kan mbak ve dicoret coret dulu potonya hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha ... tomyam itu enak yo ternyata ...
      iya itu adekku :D

      Delete
  2. manaaaa foto belanjaaannyaaa???

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga banyak belanja fin~
      ntar aja pas bajunya dipake Ati *baru mau nulis

      Delete
  3. aaarghhh...ituuu...ituu...*ngiler pengen tahu telor asin*

    ReplyDelete
    Replies
    1. beneran mang ... ENAK!
      cobain aja itu bikin bumbunya, tahu kan bisa diganti apapun~

      Delete
  4. Neng, rayi na jangkung ageung?
    Waaah kedah kadieu atuh, sok geura seueur pisan acuk atanapi lancingan panjangna :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. muhun teh ...
      wah boleh, boleh ... mugia aya kesempatan kaditu :D

      Delete

 
Powered by Blogger.