Wednesday, April 9, 2014

Soerabi Bandoeng ala Balikpapan

Subhanallah ... berapa bulan yak saya ga posting-posting di sini? Rasanya setara dengan dosa menelantarkan duit satu milyar.
Akhir-akhir ini memang saya tak banyak buka blogger, eng ... buka sih, tapi sekedar cuci mata tulisan teman-teman saja :))

Hari ini cerita ringan-ringan saja deh padahal biasanya juga gitu. Lagi-lagi soal makanan, beberapa waktu lalu sempat saya rasakan gejala ngidam. Pingin mi (alhamdulillah udah gak sering mual dan mulai bisa makan mi asalkan ga berkuah), pingin martabak (alhamdulillahnya ada sodara beli martabak waktu arisan keluarga), pingin kacang merah (alhamdulillahnya ampe dikirimin 2 kg dari kampung beserta acinya segala), pingin burjo (alhamdulillahnya ketemu sama ayah mertua), pingin sorabi Kuningan ... nah yang terakhir ini agak susah.

Kalau saja punya alatnya, sebenarnya bisa saja dibuat sendiri. Tapi buatnya harus pakai tungku dan wadah mangkuk dari tanah liat ... ya gimana coba?

Entah ini petunjuk atau apa, suatu ketika saya dan suami dapat musibah sehingga sementara itu kami pinjam motor mertua. Tumben-tumben juga mata suami tengok-tengok ... menjurus ke arah saung mirip lesehan, hanya saja sia tidak ditutup kain. Tertera tulisan di papan warung "Soerabi Bandung".
"NENG! Ada sorabi tuh!" Wah.
"Mau beli gak?"
"Nanti aja A, barusan makan banyak sih ... jadi kenyang duluan."
"Ya udah, bungkus aja ... taruh kulkas nanti."
"..."

Di warung ada sekitar 5 orang, saya rasa semuanya orang Sunda ... karena kentara sekali kok logatnya :3
Kangennyaa saya sama tungku-tungku ini, berasa siduru kata orang Sunda mah.
Karena yang terlihat di gambar kebanyakan sorabi modif yang manis-manis, saya tanyalah ada yang rasanya asin/gurih ada atau tidak. Alhamdulillah ada! Semangat deh pesen 2 biji; sorabi telur dan oncom.
Kirain saya oncomnya ga pedas, karena ibu-ibu yang melayani menanyakan mau pakai mayones atau tidak, saya bilang tidak. Tapi begitu dimakan keesokan harinya (saya angetin pakai kukusan), wih oncomnya pedas mantap!
Dan ... habislah 22 ribu rupiah di tempat itu. Harganya betulan nyekik, sebab di Bandung sendiri teman saya bilang berkisar seribu-dua ribu perak perbuahnya (entah kalau yg modif). Di Kuningan sendiri sorabi langganan keluarga saya mencapai 4 ribu, bisa juga pakai macam-macam (bisa beli yang tersedia di sana maupun bawa tambahan isi sendiri).
Setiba di rumah, ga tahan juga icip-icip ... walau kenyang mendera, habis juga 1 porsi, huahahaha ...

Rasanya lumayan, rating 2,6 dari 5. Sayang sekali mengingat pembungkus sorabi itu harusnya pakai daun pisang, ini dibungkus pakai plastik. Bisa makan di sana juga, disediakan tempat duluk dan mejanya kok ;)
Pokoknya kalau kalian mau icip sorabi begini, kosongin perut dulu yaaa. Karena bahan utamanya dari santan dan tepung (apalagi saya pakai telur), jadi sangat cukup untuk sarapan :))

Bagi yang bermukim di Balikpapan silakan beli di ringroad, pas sebelah kanan swalayan Maxi cabang ringroad (PDAM). Tempatnya agak masuk, di antara 2 pertigaan.
Sempat saya tanyakan kapan jadwal 'beredarnya', si mamangnya bilang tiap hari tak terkecuali hari libur. Justru hari libur itulah bisa lebih pagi lagi bukanya. Biasa buka jam 10-11 pagi sampai malam (lupa jam berapa).

Selamat kulineran ;)

Ditulis Oleh : Veraveravera Puritama // 11:27 PM
Kategori:

2 comments:

  1. Hihihi... gimana sensasi ngidamnya eneeeng? Sehat ya dedek utun...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hng...
      sebenernya jarang jajan meski suka ada abang2 lewat depan rumah, tapi aku sendiri gak yakin makanan yg kumakan itu sehat :))
      mudah2an selalu sehat fin, dirimu juga ya.. ;)

      Delete

 
Powered by Blogger.