Saturday, December 14, 2013

Kulit Bak Nangka, Berduri Bak Durian

Gak seru dong kalau jalan-jalan hasilnya nihil.
Hasil jalan-jalan kemarin ... saya jadi tahu yang namanya buah lai dan cempedak.


Lai ini duren ukuran mini, tapi tanpa bau se-menyengat duren. Begitu dibuka, begh ... begitu menyilaukan! Warnanya kuning tua nyaris jingga segar ... tapi begitu dicicip, rasanya hambar. Teksturnya benar-benar jiplakan duren, hanya saja tak selembek duren jika telah matang.
Nama ilmiahnya adalah Durio kutejensis (kutejensis = berasal dari Kutei), karena menurut penyebarannya ia banyak ditemukan di hutan Kalimantan.
Lai
Kalau cempedak pastinya pernah dengar kan? Seumur-umur baru kali ini saya tahu persis seperti apa buah ini. Kalau Lai itu kembarannya duren, cempedak ini jiplakannya nangka. Buah yg punya nama ilmiah Artocarpus champeden ini adalah tanaman buah-buahan dari famili Moraceae. Buah, rasa dan baunya pun mirip nangka. Kulit luarnya sama-sama hijau berbintik kuning-cokelat dan lengket karena getah, hanya saja tidak menonjol seperti nangka. Lebih soft and shiny gitulah ... *berasa iklan sampo
Cempedak
Setelah browsing, banyak artikel yang membahas buah yang satu ini. Khasiatnya beragam, terlebih hampir semua bagian cempedak bisa dimanfaatkan, dari buah hingga daunnya. Walau mungkin tak seenak nangka, kandungan vitamin Cnya ternyata lebih banyak dari nangka. Ia juga bagus untuk mata dan mengobati tumor.
Ibu mertua saya memberitahu bahwa kulit cempedak yang biasa disebut mandai itu bisa diolah lagi untuk dikonsumsi. Jadi saya coba bikinlah itu ... karena setelah nyicip punya ibu, kok mirip-mirip jamur goreng (cuma beraroma buah dikit).

Pertama-tama, bersihkan bagian luar kulitnya (buang yang ijo-ijonya itu), cuci lalu rendam dengan air panas selama kira-kira 2-3 hari. Pakai garam boleh, tapi gak usah kebanyakan, nanti keasinan. Karena saya gak betahan kalau liat air kotor didiemin, jadi air rendamannya sempat saya ganti beberapa kali ^__^a
Setelah direndam, buang airnya, peras lalu goreng langsung ke dalam minyak panas. Karena 'gatel' kalo masak biasa pake bumbu, saya iseng nabur merica ke mandainya setelah diperas :))
Hasilnya ... enak juga, hanya saja gak bisa makan terlalu banyak karena berminyak banget ... mungkin saya harus pakai trik tertentu biar hasilnya bisa memuaskan.

Ditulis Oleh : Veraveravera Puritama // 2:00 PM
Kategori:

8 comments:

  1. klo buah nangkadak gimana? saya boleh tahu tidak, gimana dengan buah cempedak tanpa biji ada tidak??? kalau ada kasih tahu ya hi..hi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah kurang tahu mas, coba browsing di tempat lain ^__^

      Delete
  2. Durennya kuning banget :D
    Mbak suka cmepedak tapi dilarang untuk dimakan (banyak :p) soalnya 2 biji aja langsung mules. Maag langsung kambuh :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu buah lai mbak :D
      oalah ... cempedak memang enaknya makan sedikit aja, kebanyakan malah eneg ..

      Delete
    2. Lai mirip banget sama duren ya. Kalo di salah satu kabupaten di sumsel, buah ini dianggap sama seperti durian. Mereka menyebutnya dengan deghian :)

      Delete
    3. ooo gitu...
      iya jiplak miripnya ... cuma ukuran, rasa sama warna buahnya yang beda :D

      Delete
  3. waktu bumer balik dari kaltim pas belom musim cempedak, padahal penasaran rasanya
    menurut majalah yg daku baca, mandai goreng rasanya kayak ayam goreng, bener ga sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. cempedak .. beneran mirip nangka mbak :D
      mandai goreng ... enak sih mbak, cuma kalo kayak ayam goreng engga juga. Memang kenyal gitu, mungkin kayak jamur jadinya ... tp entah kalo digoreng kering :)

      Delete

 
Powered by Blogger.