Saturday, December 4, 2010

Hah... menikah...?


Kapan saya dewasa…


Saya ditelepon, diceritakan seorang wanita paruh baya mengenai pernikahan yang akan dijalani kakak lelaki semata wayang saya. Merencanakan sebuah pernikahan pertama dalam keluarga kami semestinya merupakan hal baru yang membikin anggota keluarga jadi amat antusias. Lain halnya dengan saya: santai dan tak berpikir macam-macam mengenai persiapan pernikahan si aa.

“Kita persiapkan biasa saja ya, Teh. Mamah khawatir kalau nanti ada kedatangan tamu yang akan berniat baik pada Teteh ke rumah dalam waktu dekat, sehingga Mamah juga harus bersiap-siap mengadakan dua hal sakral yang nyaris bersamaan…”
Deg. Ada perasaan tak rela saat kata-kata itu keluar dari mulut seorang ibu. Tak rela melepas diri menuju tanggungjawab yang lebih besar, tak rela ketika anak kecil dalam raga inipun sudah saatnya memudar, tak rela juga saat usia seorang wanita begitu menghimpit dan harus mulai terikat pada sebuah ikatan pernikahan.

Mamah yang seharusnya lebih memperhatikan pernikahan kakak saya saat-saat ini, mengapa justru memusingkan pernikahan saya kelak? Padahal sungguh, berkali-kali saya katakan bahwa belum pernah ada hubungan serius apapun ketika saya bergaul dengan teman-teman.

“Kamu sudah kepala dua, Teh. Untuk wanita seumuranmu sekarang ini, adalah wajar sudah memiliki calon pendamping, dan sudah amat pantas untuk menikah…”

Ah Mamah, belum juga saya membaktikan diri kenapa umur rasanya cepat sekali menjadi tua? Saya belum apa-apa pada keluarga, bagaimana lagi kalau saya punya keluarga yang baru??

28 November 2010… dua teman kuliah saya menikah pada tanggal tersebut. Alhamdulillah, pada akhirnya mereka benar-benar bersanding di pelaminan yang insyaallah disukaiNya. Barakallahu ya temans.

Tak cuma santapan nikmat yang tersaji, foto-foto yang mengantri, juga souvenir yang diminati, tetapi juga ajang reuni bagi kami para mahasiswa PBI yang tak lagi saling menanti. Apa pasal? Tak semua mahasiswa PBI mengambil sertifikasi khususon yang disediakan oleh jurusan karena hukumnya sunnah, sehingga kelulusan kami tak bisa serempak bersama-sama.

Senang rasanya bisa bertemu dengan teman-teman ketika masih aktif kuliah dulu (walau tak semuanya bisa ditemui). Dengan begitu, saya jadi tahu keadaan mereka setidaknya sampai hari tersebut.


Lichun (nama disamarkan) yang menikah beberapa bulan lalu tengah berbadan dua, begitu pula dengan Hessy. Sempat saya menggandeng lengan Lichun sambil berhati-hati jangan sampai membuatnya tak nyaman… :hadeh, jadi parno duluan:

Saya pandangi dia barang satu-dua bentar lamanya… lalu menyadari ternyata teman saya yang manis ini telah memasuki masa kedewasaannya sebagai seorang wanita SEUTUHNYA. Kelak ketika buah hatinya lahir, Lichun mau tak mau harus siap menjadi seorang ibu.

Tak hanya Lichun, Hessy teman saya yang cantik juga datang bergandengan dengan suaminya, juga punya perubahan yang sama: siap menjadi seorang ibu.
Memandangi keduanya membuat saya sedih, setidaknya saya menyadari bahwa saya tertinggal oleh hal penting; berubah. Saya bukannya tak ingin berubah, tetapi melangkahkan kaki menuju sana agaknya masih butuh keberanian besar bagi saya.

Rasanya ada ketakutan sendiri ketika memikirkan sebuah pernikahan. Saya tak pernah berpikiran bahwa menikah adalah hal yang mudah. Saya akan dituntut komitmen dalam rumahtangga. Kalau rumahtangga katanya diibaratkan seperti kapal di tengah samudera, berarti awaknya harus siap menjadi kompas ketika nahkoda tengah mabuk dan hilang arah. Dan satu hal yang masih menjadi keraguan terbesar saya: mampukah saya?

Perkara menikah bukan main-main, begitu selalu kata hati saya. Saat teman-teman wanita saya mendambakan pernikahan dengan pria ideal idaman mereka, mengapa saya masih ketakutan menghadapi hal sakral yang katanya membahagiakan itu?

Pernah juga saya memaklumi diri, mengapa begini santainya saya menuju masa depan yang ‘berbeda’? Padahal saya akui umur saya mungkin saja tinggal menunggu detik ke sekian. Uyie bilang, “Kalau bisa, menikahlah sebelum umurmu menginjak 25 tahun.” Ingin rasanya menjerit, mengapa bisa secepat itu?


Hati saya belum mantap benar…

Mungkin Uyie ada benarnya saat berkata, "Buka hatimu, Neng..." Ya ya ya bilang seperti itu mudah saja, tapi bagaimana lagi kalau memang belum siap?

Tapi percayalah Mah, saya masih takut menikah.

Ditulis Oleh : Veraveravera Puritama // 4:50 PM
Kategori:

44 comments:

  1. hiyaaa, perlu diracunin virus menikah niihh, hihihi

    ReplyDelete
  2. Karena cewek makanya si mama rada gimanaa gt..

    ReplyDelete
  3. aku 26 tahun
    belum nemu jodoh juga
    dan tidak khawatir
    Allah tahu saatnya :)

    ReplyDelete
  4. hadeeh mbak... hasratnya belum nyampe aja kali.. :)

    ReplyDelete
  5. benerrrrr, mbakk... *Mamah sendiri bilang begitu
    sayah-jadi-beban-sendiri... T-T

    ReplyDelete
  6. iya mbak, Dia Mahatahu yang terbaik untuk hambaNya.
    Sabar ya mbak, mungkin seorang lelaki shaleh sedang dipersiapkan untukmu ;)

    ReplyDelete
  7. Semoga mbk Vera segera dipertemukan dgn jodohnya:)

    ReplyDelete
  8. Wah, bukannya harusnya cuma takut sama Allah???

    ReplyDelete
  9. ::no comment::
    katanya kalau doa yang bak itu harus diaminkan ya?
    doakan semoga saya siap dulu deh... *nawar :D

    ReplyDelete
  10. -_-............ takut di sini maksudnya khawatir kali ya kang...
    *maap salah ketik

    ReplyDelete
  11. semoga cepet bikin undangan... amiin :D

    ReplyDelete
  12. Setiap pilihan ada konsekuensi, baik melajang maupun menikah. ada resiko, namun pasti ada keuntungan kan? kalau tidak kenapa orang mau menikah? jangan jadikan pilihan menikah sebagai keharusan karena umur, paksaan orang tua dll. menikahlah krn ingin bahagia. sy tunggu kabar bahagianya.

    ReplyDelete
  13. iya ya mbak? ::ubah haluan niat ya?::
    makasih banyak sarannya mbak :)

    ReplyDelete
  14. sabar teh manis..
    jodoh takkan kemana !!

    ReplyDelete
  15. he he... "teh manis"... lumayan deh... daripada nyebut merek :D

    ReplyDelete
  16. Dulu aku mikirnya kaya kamu, Ver. Tapi setelah 'nekat' menjalaninya... Ternyata ga seserem bayangan2 sebelumnya. Seru2 aja tuh! :D

    ReplyDelete
  17. hehex.. kita cari sama2 yukk..

    ReplyDelete
  18. he.. he..
    gitukah bu? yah... nanti (ikut nekad) deh kalo jodohnya udah dateng...

    ReplyDelete
  19. buat para ortu, nikahin anak laki dan anak perempuan itu beda beban psikologisnya. Jadi wajar pas mau nikahin aa jadi kepikiran teteh, masih berat ngelepas anak gadisnya dalam hatinya
    #soktua#

    ReplyDelete
  20. bener, bu... *merasa terbebani amat-sangat... ~_~"

    ReplyDelete
  21. Perasaan itu gak timbul koq ver bila benar2 sudah jatuh cinta:-)

    ReplyDelete
  22. tenang ver, selama masih status mahasiswa masih ada alasan belum nikah. Tapi kalau april mau dapat ijazah plus ijabsyah boleh juga tuh

    ReplyDelete
  23. lha, terus selama ini sayah dagdigdug ser itu bukan jatuh cinta ya mbak?
    mikirin menikah itu rasanya lebih beraaat... :(

    ReplyDelete
  24. jangan dijadiin beban ntar susah mikir skripsinya lho. Kesiapan itu datangnya kalau emang sudah saatnya

    ReplyDelete
  25. Eneng...stick to the plan...continuing ur study...kalo emang belum kontraknya bwt nikah mo dipaksain jg susah neng..ky semboyanqu neng..alon2 waton klakon..

    ReplyDelete
  26. Coba kalo ketemu yg bikin ver sanggup merenangi lautan api :-D

    ReplyDelete
  27. iyeh sa... ::tapi ngelanjutin juga bikin tambah stress kagak ya...::
    gyaaaa...... hentikaaaannnn...... *SKRIPSI dulu. titik.

    ReplyDelete
  28. wah.... panas atuh mbak...

    apa dirimmu seperti itu? *lirik aida yg ngintip :p

    ReplyDelete
  29. hahaha:-) gunung kan ku daki, lautan ku seberangi...begitu kira2 bila cinta sudah menguasai :-) ga akan bicara ttg takut, ttg tanggugjawab lagi:-D

    ReplyDelete
  30. itulah mbak...
    yang namanya tanggungjawab pernikahan kan berat.
    ga hanya sehari ato sebulan, tapi seumur hidup...

    ReplyDelete
  31. sudahlah ver...jgn siksa diri mikirin yg blom tiba:-) que sera sera aja:-D
    met malam...

    ReplyDelete
  32. iya ya mbak... :slaps:
    sayah gampang kepikiran sih, apalagi kalau udah dibilangin ortu
    *ya ya ya, santai saja yah... :)
    met malam mbak ^^

    ReplyDelete
  33. kalo menurutku let it flow aja ^^ kalau memang sudah waktunya, memang saat itulah kehendak Allah. kalau sudah datang jodohna, memang dialah yang Insya Allah dikehendaki Allah ^^ semoga kita semua mendapatkan yang terbaik yaa, Ver (amin)

    ReplyDelete
  34. jangan lupa, ides buka bisnis pembuatan suvenir dari kain2 flanel mbak...kayak gantungan kunci, ikatan rambut, dll..*numpang promo :D

    ReplyDelete
  35. eh, mb ides.. *kaget sayah..
    Sipsip, buat suvenir nikah juga bisa ya mba?

    ReplyDelete
  36. iya..justru itu yang saya tawarkan...suvenir nikah...^^

    ReplyDelete
  37. ow begitu, hihi..
    Sayah sharing dulu deh :)

    ReplyDelete

 
Powered by Blogger.