Friday, December 24, 2010

Ketika Berada di Titik Jenuh...

Tiba-tiba kok ingat zaman SMA dulu. Berat rasanya ketika masuk jurusan yang tak saya sukai. Terlebih lagi, nyaris semua 'musuh' pelajaran saya di situ semua.

Tapi yang masih jadi keheranan saya sampai saat ini adalah mengapa menulis apapun saat itu terasa jauh lebih mudah ketimbang sekarang? Padahal kalau dipikir-pikir, waktu luang saat kuliah itu jauh lebih banyak. Bukankah semestinya bisa lebih produktif ya?

Agak tercenung juga saat teman sekelas saya dulu mengutarakan kebiasaan saya saat di kelas.
"Kamu tuh, kalau keliatannya lagi jenuh... udah pasti ambil buku dari kolong meja, terus oret-oretan, entah jadi gambar atau tulisan. Dan kalau sedang bertapa begitu, ga bakalan aku sapa soalnya percuma: pasti kamu ga bakal noleh kecuali ditepok dulu."
Sebenarnya tak perlu heran karena saya sendiri merasa begitu. Tapi ya tetap saja saya merasa tak enak, membayangkan sudah berapa orang yang saya cuekin selama sekolah? Apa saya semi-autis?

Stop.. lupakan itu, kembali ke curhat hobi.
Kali ini kaitannya dengan membaca. Dulu saat masih SD, saya tak suka baca tuh. Kecuali saat dengan terpaksa jaga toko, teman satu-satunya yang secara refleks saya ambil hanyalah buku cerita rakyat demi membunuh kebosanan. Tapi ketidaksukaan-membaca ini juga kurang tepat, wong tiap mampir ke rumah Neng Astri, mata saya pasti melirik ke tumpukan majalah Bobo langganannya. Percaya atau tidak, begitu saya duduk di tepi kasurnya, dia berkomentar langsung, "Tuh tuh, kalau Vera maen ke sini, pasti tangannya ngambil majalah Bobo deh."
*maap ya saya suka towel-towel majalahmu, Stri. Dulu pan saya masih polos banget :D*
Sampai sekarangpun, masih saya ingat dia berkomentar begitu. Kalau diingat-ingat, saya jadi malu karena terkesan kurang bahan bacaan padahal Apak berdagang buku.. *alesan padahal males baca buku nonfiksi*
Akhirnya saya utarakan keinginan saya untuk berlangganan majalah Bobo pada Mamah. Sip, beliau setuju juga walau beberapa tahun kemudian berhenti langgan karena harganya yang kian mahal *cry*cry*cry*

Hobi yang sedang gandrung-gandrungnya saya senangi ternyata harus di-cut paksa. Mungkin itu pertama kalinya saya merasa kecewa berat. Karena itu jugalah saya mesti bolak-balik ke cerita-cerita rakyat dan perdongengan ala barat.
Semuanya khatam saya baca walaupun tak sampai ingat runut alur cerita. Mungkin Sangkuriang yang tertukar sama Roro Jonggrang, atau Timun Mas sama Thumbelina. Lebih parah lagi Putri Salju bisa saja dimerger sama Lutung Kasarung *ini mah enggak ding *.

Awal semester masih mending saya hamburkan uang demi pinjam buku di rental ketimbang kuliner wisata di Jogja *nah kan, ketauan katroknya saya kenapa sering nyasar*. Sampai-sampai rela nyewa Harry Potter ke-5 seharga Rp15000 dalam sehari. Benar-benar khusyuk baca itu novel seharian sampai nyaris tak ngobrol dengan seorangpun anak-anak kos. Yang penting, malam esoknya saya bisa mengembalikan buku itu. Beuu... datang-datang saya dikeprokin penjaga rentalnya *sambil lirik orang yang antre mau minjem buku itu, heuheu ya maap, kelamaan nunggu ya Mas?*.

Berbalik keadaan dengan semester akhir ini yang sebenarnya punya tabungan yang lumayan dan waktu luang yang hebat, kenapa justru ghirah baca saya turun dengan drastis?
Fadhillah Amal yang sudah dikopi tahun kapan juga belum saya tamatkan. Lalu, novel kecil Pak Jostein Gaarder saja belum tamat! (padahal jatahnya cuma 2 minggu peminjaman, minggu ini mesti balik)
Padahal dulu baca Dunia Sophie saja tak sampai seminggu *tentu dengan ngelewat-lewatin ajaran filsafatnya :p*
Ada apa dengan saya ya...?

Maaf catatan saya kali ini hanya curhat lepas yang tak bermanfaat buat kalian yang baca *sayang sekali ya, kenapa juga kalian baca?*.
Mungkin ini juga kali pertama saya membuat sebuah curahan hati tentang diri sendiri. Dulu anggapan saya, menulis diri sendiri itu seperti mengungkap aib secara gratis pada pembacanya *nah, rugi kan?*. Mungkin ini juga jadi alasan kenapa orang bilang saya perlu membuka hati. Ah mana saya tahu buka hati itu seperti apa.. :D

Sekarang mungkin sudah ketahuan sebagian aib saya. Ah tak apalah, saya sedang ingin menulis apa yang ujug-ujug terlintas saja. Kalau saya curhat, tak apa-apa kan?

Setidaknya sekarang saya sudah merasa agak 'lepas' *fyuh




11.21 pm
13 Desember 2010

Ditulis Oleh : Veraveravera Puritama // 5:29 AM
Kategori:

41 comments:

  1. itulah kehidupan, but dont lama-lama mba di titik jenuhnya....!! ^^

    ReplyDelete
  2. klo gitu tabrak aja mba!!! yakin bisa!! semuanya beres deh!! ^ ^

    ReplyDelete
  3. Cba gnti genre bku bcaan. Misal humor. Mgkn gak kn jnuh lg

    ReplyDelete
  4. udah tak paksain nyewa beberapa jenis buku kok, tapi feel-nya ga dapet... :(

    ReplyDelete
  5. klo gitu baca Al-Quran, kali aja dapet feelnya..^ ^

    ReplyDelete
  6. hu um ya rud, baca tafsir kali ya....
    *fadhillah amal aja ga kelar2 ruuuuuddd T^T

    ReplyDelete
  7. baca tu memang tergantung mood.. susah utk dipaksain :P

    ReplyDelete
  8. hu um ya?
    masa' nunggu kangen dulu, kang... =_=

    ReplyDelete
  9. loh, klo udah kangen kan cepet beres tu bacanya ^^

    ReplyDelete
  10. bahkan untuk urusan yg berkaitan dengan uangpun terkadang saya jenuh :)

    ya manusiyawi kitu lah

    ReplyDelete
  11. baca sih baca kang, tapi prosesnya itu bener2 ga menikmati banget...

    ReplyDelete
  12. hah? bosan urusan dengan uang? misalna kumaha, Pak?
    Pak adam mah aya2 wae... :))

    ReplyDelete
  13. yg namanya kerja itu kan menghasilkan uang ...
    itupun bosen *aliash bosen kerja, klo uangnya sih gak bosen hehe

    ReplyDelete
  14. oalahh... kirain bosen pegan uangnya.. :))

    ReplyDelete
  15. Maaf ku jenuh padamu, lama sudah terpendam. Tertahan dibibirku, mau ku tak menyakiti namun begitu indah ku masih tetap saja,,, jenuh...

    ReplyDelete
  16. ah ngga juga. kalo udah kangen bacanya sepenuh hati biasanya, ga dibelain ngapa2in malah kadang..

    ReplyDelete
  17. hobi bisa berubah seiring perkembangan seseorang kok *ceilee*
    kalo masih pengen nerusin hobi yang ini...kyknya dulungan dari lingkungan kudu dinaikin....dengan begitu ketertarikan akan muncul lagi kan ?

    ReplyDelete
  18. loh loh...
    tapi ga jenuh ngomen jurnalku khaaaannn??? *dikemplang mbak sefa

    ReplyDelete
  19. yah...
    pan lagi males-malesan itu apa bukan aib namanya, jengggg... :D

    ReplyDelete
  20. benerrrr.... *udah ga doyan kartun... <--- hilang separuh jiwaku :D
    hm... cari komunitas baca-tuliS-gambar dong.. :))

    ReplyDelete
  21. komunitas baca tuli gambar? *bingung*

    ReplyDelete
  22. heuh..bukannya di MP udh ada semua, yg hobi gambar, baca & nulis pada ngumpul smua.. Yg otaku jg ada..

    ReplyDelete
  23. *sigh...
    sayah jarang lihat ada yg pamerin karya gambar sekarang, ngerasa ndak kalau dedengkotnya pada ngilang... ^^

    ReplyDelete
  24. lha liat deh di koleksi sayah..itu coretan terakhir tangan saya loh..
    Trus kalo di FB ada Icha Hydevil, dia hobi gambar jg..suka pajang hasilnya di fb..

    ReplyDelete
  25. yg kunimitsu? pan udah sayah bacaaa....
    jadi itu postingan terakhir? ga bakal ngepos lagi??
    itulah kenapa dulu sayah tanya di fb apa hukumnya menggambar... ^^

    ReplyDelete
  26. bukaan..duuh..di photo, ada koleksi gambar buatan tangan saya dulu banget pas SMA, setelah itu g pernah bikin pake tangan lagi..wkwkwk
    Kalo posting blog mah tetep selama ada ide langsung post dunk

    ReplyDelete
  27. OOOO..... yg judulnya buatan Q itu ya...
    hmm... *ubek2 dulu

    ReplyDelete

 
Powered by Blogger.