Monday, August 15, 2011

[kos anyar 1] My Boardinghouse's Owner


Saya pindah kos, teman-teman.

Kos sekarang ini tempatnya luas, meski dari luar keliatannya sumpek. Tapi percayalah, ventilasi di sini cukup bagus sehingga Allecia sama Ijow saya bisa nangkring di lorong kamar. Kena cahaya juga. Ah senangnya.

Allecia

Ijow

Poin selanjutnya, kos yang sekarang ada dapur. Jadi saya bisa sekalian membiasakan diri buat masak (walau mie doang misalnya). Airnya juga bagus, jernih dan segar. Jadi buat air minumpun aman saja, insyaallah.

Pemilik kosnya laki-laki. Masih muda.
Teman saya bilang dia sedang S2. Kurang tahu di perguruan tinggi mana. Yang pasti dia punya keturunan Cina. Tempat tinggalnya bersebelahan persis dengan kos-kosannya. Hanya bersekat sebuah pintu berlapis jeruji.

Hari Rabu pertama puasa kemarin dia kedatangan keluarganya. Dari bahasanya, mungkin mereka asli Palembang.
Awal-awal keluarganya datang saya agak terkejut, seringkali mendengar geraman keras dan tepukan tangan dari seseorang. Kemudian teman saya memberitahu, bahwa itu saudaranya. Mungkin sepupu, soalnya dia dipanggil ‘Om’. Saya dengar salah seorang saudaranya itu autis, makanya cara bicaranya juga agak lain dari orang kebanyakan.

Tapi temans, selera musiknya keren-keren. Pagi-pagi sudah pasti menyetel musik. Mau itu tape maupun televisi. Dahsyat dan tayangan musik lainnya sudah jadi menu utama untuknya. Ada satu musik yang dia suka: Alicia Keys. Sering sekali dia menirukan lirik Alicia *lupa judulnya apa*

2 minggu kemarin dia kedatangan keluarga sekaligus mudik. Sekarang ini si Mas Kos kembali bersama temannya. Bukannya saya nguping atau gimana, tapi kamar saya memang pas depan pintu sekat yang rupa-rupanya bersebelahan dengan dapur mereka juga.

Tiap kali saya tak sengaja mendengar percakapan keras mereka, saya jadi semakin tergelitik untuk tahu bahasa apa yang sedang mereka obrolkan. Awal-awal ketika keluarganya datang, bahasa Cina kerap terdengar keras dari ruangan itu.

Tapi kali ini berbeda. Bahasanya terasa asing dan saya familiar pada logat Korea dalam percakapan mereka. Tapi kata-katanya... susah ditangkap. Jadinya berasa sedang melakukan ujian listening Korea, hahaha.

Nikmati sajalah masa adaptasi ini. Toh walau nuansanya jauh berbeda, termasuk dalam pergaulan dan kebiasaan para penghuninya, yang penting menikmati hal-hal positif dibandingkan kos lama.

Sekali lagi: saya pindah kos, teman-teman.
Bagi siapapun yang mau silaturahim sama saya selagi masih di Jogja, monggo kontak ke PM kalo mau tahu alamatnya... *gak penting

bersambung ke sini

Ditulis Oleh : Veraveravera Puritama // 10:29 AM
Kategori:

24 comments:

  1. wakakaka... boleh...
    dulu rol, ntar kirim kamera ya? XD

    ReplyDelete
  2. *gubraks*....trus sayah jepret pake stapler donk :))

    ReplyDelete
  3. wakakaka...
    samsul kan setia menemani...

    ReplyDelete
  4. mau maiiiiiiiiin

    wow, itu rosellanya dibikin esss enaak

    ReplyDelete
  5. kalo samsul dituker sama X2 yang notabene 5 Mpix sih ndakpapa... :)

    ReplyDelete
  6. ayo maen pil, ntar ajak mb ii juga.. *nglirik kaka ketiga

    5mp tapi hasilnya gak jauh beda sama symbian 2mp. Samsul bukannya udah bening segitu..

    ReplyDelete
  7. 3mpix noisenya kentara bener dah....*melas*
    sepertinya sensornya di dalem kelewat kecil dan dipaksa nyimpen ukuran pixel super jumbo...jadi noise..

    ReplyDelete
  8. yah, eta mah sami wae kang..
    Bagusnya buat moto outdoor di siang hari...
    *bersabar demi kamera yg bagus buat makro

    ReplyDelete
  9. waaaaaaaaaaaaah...
    kayaknya asik yak!tar kalo ke Jogja lagi njuk ke kostnya vera,gak lagi monggo nyuci tapi monggooo masak...:-p
    #eaaaa

    ReplyDelete
  10. boleeeh...
    Mb rana bawa bahan bahan masak dari rumah ya.. *rampok.com

    makasih mb april..

    ReplyDelete
  11. Judul blog selanjutnya: My Boardinghouse's Owner and Me #eaaaa

    ReplyDelete
  12. jiaakakaka...
    Sejauh ini baik2 sadja mas.. XD

    ReplyDelete
  13. Alhamdulillah. Saya akan selalu mendoakan yang terbaik bagi kalian berdua...*apadeh

    ReplyDelete
  14. aamiin..
    Semoga harga kos diturunkan, semoga fasilitas kulkas dan tipi diadakan... *sujud sama Allah

    ReplyDelete
  15. ganteng kayak min ho gak?
    terus single available?

    ReplyDelete
  16. bukan bahasa korea kalee... tapi bahasa cina hokkian (cina hongkong).
    emang kalo sepintas mirip saya korea dialegnya:D

    coz kalo cina jawa kebanyakan turunan hokkian.
    jarang yang mandarin. kalo mandarin kebanyakan tinggal di sumatera atau kalimantan :D

    ReplyDelete
  17. kayae wis duwe bojo, teh..
    Kalah JAUH sama minho mah.

    Oo bukan mandarin ya, tq tq sharingnya..
    Tapi sekilas denger waktu ngobrol sama ortunya malah agak beda sama obrolan temennya. Tapi yo mbuh, mereka ngobrol jawa/indonesia aja kumur2 gak jelas..

    ReplyDelete
  18. yang bagus buat makro mah mikroskop...*dijitak*

    ReplyDelete
  19. lha iyah itu kalo kumur2 namanya dialeg hokkian hehe..
    soalnya sayah kan pernah nyaris dua tahun kerja di Telkom HK jadi ngeh banget deh sama dialeg nya mereka.. wahhh sayang gak seganteng min ho ***KECEWA***

    ReplyDelete
  20. kalo mirip minho mah udah kubilang calonku, teh.. :))
    *halah ngigo

    ReplyDelete

 
Powered by Blogger.