Saturday, August 20, 2011

Sahabat atau Teman?




'Aku ngerasa dia ini misterius,' Kamil berkomentar lugas dalam maghrib sepi.
Saya menoleh sekilas dan lanjut mengunyah tempe.
'Memangnya, ada orang yg benar benar deket dengannya dari hati ke hati?'

Sambil makan, saya berpikir apa mungkin saya sudah keliru menyebut dia sebagai 'soulmate'/'sahabat' ya?
Pada dasarnya, saya dan si Z yg dibicarakan itu sering jalan bareng, walau sekedar mengantar atau menemani saja. Tapi komentar Kamil petang itu membuat saya berpikir ulang soal pertemanan kami. Dia ada saat saya butuh, dan begitupun sebaliknya.
Tapi kami jarang membicarakan masalah dan isi hati, makanya tak pernah sekalipun kami bertengkar lalu marahan. Inipun baru saya sadari.
Beda halnya ketika saya dekat dengan anak kos. Bisa nyampe marahan, curhat ini-itu... mungkin karena tahu kebiasaan masing-masing jugalah yg membuat kami dekat seperti saudari dalam satu keluarga.

Sementara dengan Z...
Saya tak tahulah. Baru baru ini saya tahu dia punya masalah yg cukup pelik. Saya tahu bukan karena dia berbicara, tapi karena orang yg berkaitan dengan masalah itu membeberkannya pada saya. Olala.

Lalu, soal penampilan.
'Kamu ngerasa nggak, dia tiba-tiba berkerudung itu hal yg tak wajar?' tanya Kamil. Saya menggeleng.
Positive thinking membuat saya malas berpikir macam-macam tentangnya.
'Saat semua orang memberinya selamat, aku malah ngerasa ada hal janggal. Aku tak bisa jelaskan, tapi sejak itu juga kamu jadi tahu kalau dia agak bermasalah kan?'

Ya baiklah. Memang benar adanya.

Kalau begitu kami berteman saja. Memutuskan hubungan yg sudah terjalin baik sama saja menuai murka Tuhan.


Sahabat.
*sigh










Pagi emas yg lelap,

20 Agustus 2011

Ditulis Oleh : Veraveravera Puritama // 9:32 AM
Kategori:

61 comments:

  1. semoga msalah peliknya lekas clear, amin.

    ReplyDelete
  2. Khan lg Ramadhan Ve, pd musim berkerudung :D *pengamat jilbab*

    ReplyDelete
  3. ve, menurutmu sahabat itu kek gimana?

    ReplyDelete
  4. setujuuu bgt tetap berteman dgn Z..

    ReplyDelete
  5. jiaakakaka...
    Udah sekitar setaun kok mbak.
    Dipakenya pas ngampus doang.

    ReplyDelete
  6. anaknya kalem2 aja...
    Tapi bukan pendiam :D

    ReplyDelete
  7. iya ya mbak..
    Peduli amat soal sahabat apa bukan...

    ReplyDelete
  8. ngeliatin dilanjut baca tentunya...*ndakmaukalah*

    ReplyDelete
  9. whoah, sejak kapan artis tipi temenan sama akuh..
    Mb indria nyebar gosip nih.. :))

    ReplyDelete
  10. Dipakenya cuma pas ngampus doang? Gmana mksdnya mbk? Diluar kampus nggak jilbaban gtu? *jadi ngomongin orang*

    ReplyDelete
  11. wkwkwk... aku sehat2 veeerrr... :))

    ReplyDelete
  12. *ambil kopi yg disruput di HS*

    ReplyDelete
  13. kadang saya juga berpikiran sama seperti kakak Vera..
    mempertanyakan arti sahabat pada orang-orang yang mengakui saya sahabat dan saya akui sahabat tapi ternyata masing-masing tidak cukup tau banyak masalah yang menimpa sahabatnya itu.

    Sahabat...?
    *sigh

    *ikut diam di samping kakak Vera, nyodorin cucian,eh, nyodorin teh anget, njuk nyruput bareng sambil liatin awan kington*
    *opo iki... - -"*

    ReplyDelete
  14. waktu memang membuat orang berubah (jadi ultramen! *eh...) ya kk...

    *nyuguh kacang

    *menanti pertarungan Gokku di atas kington*

    ReplyDelete
  15. di sini banyak temenku yg setipe itu, gak cuma Z, han...
    *muga mereka diberi pemahaman lebih ya

    ReplyDelete
  16. Ada dua, silakan pilih:
    -Teman yang sebenarnya adalah teman yang ada saat kita membutuhkannya
    -Teman itu ada kalo lagi butuh

    :D

    ReplyDelete
  17. Sedih aja mbk ver. Saya dulu berjilbab sempat ditentang beberapa anggota keluarga. Mereka pada takut saya susah rezeki. Ealah ternyata Tuhan sayang abis lulus ada panggilan kerja. Sedih kalo ada muslimah jilbabnya occasional gitu. Lo kire yang bikin peraturan mak lo.

    ReplyDelete
  18. Most of us are like that Ver. It's normal...Yang ga normal kalo setelah dibantu ga merasa berhutang budi, ga mau bantu balik, bahkan ga ngucapin terima kasih...

    ReplyDelete
  19. Peripathian : ah orang kayak gtu mah doain aja kena balesan

    ReplyDelete
  20. hani:
    hampir mirip sama aku han, dulu si mamah rada ga terima aku berkerudung. Alesannya kuatir bongkar-pasang kayak kebanyakan remaja yg beliau lihat. Tapi toh alhamdulillah nekad nerusin sampai sekarang. Dan aku ga pernah nyesel.

    Mas cis:
    iya sih...
    Makanya aku cuma bisa maklum aja, walau kaget ujug2 keseret masalah dia.

    ReplyDelete
  21. bisa..

    *mau bikin kopi bentar lagi*

    ReplyDelete
  22. hani:
    pemahamannya soal menghijabi diri juga mungkin masih kurang, jadi mesti diingatkan.. *uhh, jleb sendiri: dakwah yg ga maksimal*
    didoakan aja..

    ReplyDelete
  23. kang isa:
    pan bukan dari HSku.. :keepcool:

    ReplyDelete
  24. Satu dua kali pengen sih begitu, tapi takut ntar balesannya malah mental ke ane :D

    ReplyDelete
  25. ehehehe ya udah sih tinggalin aja beres

    ReplyDelete
  26. iya, walau beda tipis sama lugu/polos :))

    ReplyDelete
  27. Hahahahahahaha. Jangan aja dikira lugu. Tapi temenku yang lugu masih ada lho. dijadiin bahan mainan biasanya. Astaghfirullah. Kurang jahat apa aku dan temen-temenku

    ReplyDelete
  28. beda ko, ini khusus buat para sahabatku bukan buay boyfriend.

    ReplyDelete
  29. beda ko,aku buat sahabatku bukan boyfriend

    ReplyDelete
  30. ini bukan boyfren kale..
    Bagian mananya yg boyfren coba?

    ReplyDelete
  31. bagian terakhir ko, saat kalau dia disekolah atau dikampus pakai jiblab tapi kalau di luar ga. lalu dibagian awal, dia ada rasa suka berlebih sama si misterius z.

    ReplyDelete
  32. oh, iya. aku sudah ngerti ko, maaf ya, tadi lodingnya lama. hehehehe. yups, benar sekali. kita ga bisa menjudge dia sahabat kita ko, atau berteriak-teriak dia adalah sahabat kita. tapi seiring berjalannya waktu kita akan tau apakah dia sahabat atau bukan dari pembuktian kesetiannya kepada kita. selalu setia disaat suka dan duka. semangat!!!!

    ReplyDelete
  33. 'dia' siapa?
    Ini pengalamanku lho, aku cerita tentang teman akrabku.

    Pasti gara2 kata2 'dari hati ke hati' ya? Itu maksudnya curhat..

    ReplyDelete
  34. ahaha nyantai aja, mungkin isinya memang kurang lugas.. ^__^

    ReplyDelete

 
Powered by Blogger.