Thursday, April 21, 2011

Kisah di Hutan Terlarang


Pagi yang cerah.
Saya mengambil kayu bakar di hutan terlarang -- entah kenapa bisa disebut demikian. Gosip yang beredar dari penduduk desa yang sok tahu, katanya ada naga jahat bertaring racun mematikan tinggal di sana. Konon naga itu terbuang dari kawanannya dari gunung Dewa. Dia kalah tarung sehingga sayapnya lepas sebelah, makanya tak bisa kembali ke sarangnya.

Sementara orangtua saya bilang katanya ada penyihir yang suka mengambil perawan para gadis desa. Nah, kalau versi ini saya percaya, karena hanya orang pengecut macam maniak yang mau tinggal di hutan sepi agar aibnya tak diketahui banyak orang.

“Jangan cari di hutan terlarang, Nak. Kamu cukup mencari ranting di kebun saja…” Begitu pesan ibu ketika saya diminta mencari ranting guna menghidupi kecukupan pangan kami sekeluarga. Ah saya bukan gadis Bu, batin saya tergelak keras sambil melangkahkan kaki menentang amanat beliau.

-----

Ketimbang disebut sebagai hutan terlarang yang terkesan seram, keadaan di dalamnya malah terkesan tenang. Saya melihat berbagai kehidupan satwa liar di sini. Pepohonan di sini rimbun sehingga amat sejuk ketika saya berjalan.

Sesekali sinar matahari nakal menembus sela-sela daun. Semua penghuninya rukun, saya tak melihat adanya pertentangan antara tupai dan burung dalam satu pohon, atau rangrang dan ulat dalam satu daun, atau berang-berang dan kuda nil dalam satu sungai.


Sialnya, saya juga semakin sadar tak ada ranting terjatuh di tepi-tepi hutan, sehingga tanpa terasa kaki saya telah jauh masuk ke dalamnya. Hingga sampailah saya pada sebuah telaga kelam di jantungnya. Ada sebuah pondok rapuh di sampingnya, juga bercerobong asap hitam dan berbau sedap keluar dari sana. Aroma yang amat menggoda, saya jadi ingin bertandang ke sana sekalian menyapa si pemilik gubuk.

Saya tak peduli diakah sang penyihir atau naga yang pandai menyamar atau siapa tahu ia memang orang baik yang tinggal di hutan. Tangan saya sudah terlanjur mengetuk daun pintunya. Beberapa saat kemudian saya mendengar langkah-langkah berat mendekat hingga akhirnya terkuaklah pintu itu.

-----

Seorang wanita tua bercelemek lusuh kini berhadapan dengan saya. Tangan kirinya terbungkus sarung tangan seperti milik ibu saat ia memasak. Saya rasa ia juga tengah memasak menu makan siang. Saya tersenyum sebagai sapaan pertama padanya. Ia membalas sapaan hening saya dengan senyuman lebar. Saat itulah tampak oleh saya, taring geliginya tampak tersembul di kanan dan kiri sudut bibirnya.

“Oh maaf aku menakutimu dengan taring-taring ini, Nak. Apa kamu sedang dalam perjalanan? Masuklah, akan kubuatkan sup untuk bekal perjalananmu,” ajaknya ramah. Saya mengekor dan mendapati ruangan di dalam gubuk ini amat bersih dan nyaman. saya disuguhi sedikit makanan, namun rasanya enak dan dia bermurah hati memberi sebagian makan siangnya untuk saya.
Kini saya yakin bahwa dia bukanlah penyihir yang diceritakan orangtuaku maupun naga yang diisukan para penduduk desa.

-----

Saat saya merunut pengalaman saya pada orangtua di rumah, roman muka ibu berubah pucat dan sikapnya menjadi sangat gugup. Ayah mengacak rambutnya dan mondar-mandir resah di hadapan saya. Saya tidak mengerti, oleh karena itu saya mendesak keduanya untuk bersikap jujur pada saya. Karena tahu kemauan saya yang seperti baja ini tak bisa dibodohi begitu saja, mereka mengungkap kenyataan tentang wanita tua di jantung hutan itu.

Seorang saudagar tampan yang saya ketahui terkenal masyhur terpelajar telah membunuh banyak gadis demi kepentingan dirinya. Saya tak tahu apakah dia punya syahwat yang terlalu banyak ataukah terlalu banyak gadis yang mencintainya ataukah kekurangan harta (sehingga membunuh ahli waris hartawan setelah menikahinya terlebih dahulu). Masa bodoh dengan dia yang kalah dengan kelakuan binatang di hutan itu!
“Dia membuang mayat para gadis malang itu ke telaga di tengah hutan, dan nenekmulah yang mengambil jasad-jasad kaku itu lalu menguburkannya di sana…”
Apa?!
Mungkin detik sejenak tak berdetak begitu mengetahui kenyataan perih itu...

Suatu hari yang muram, hari dimana hujan turun lebat dengan kilatan-kilatan petir yang gemar merobek langit.
Seharian ini saya merasa amat tak tenang. Saya tertusuk jarum ketika menjahit terompah usang milik ayah. Saya menimba air di sumur, namun pengungkitnya rusak dan tali embernya putus. Saya coba membantu ayah menyelesaikan ukiran kayu, tetapi semua perkakas telah berkarat dan saya kesulitan mencungkilnya.

Akhirnya malam ini saya duduk menghadap hujan dari balik jendela yang mulai berkabut, memperhatikan beberapa orang yang tengah memikul sesuatu menuju hutan. Oh baguslah, gosip itu tak lagi menguar sehingga orang-orang tak perlu takut untuk masuk ke dalamnya. Tak terasa mata saya semakin berat, memandangi petir mungkin tak baik untuk kornea.

----

Yang saya ingat keesokan harinya hanyalah kematian kekasih saya. Kerumunan orang berbaju hitamlah yang saya lihat di sana. Memberitakan hilangnya gadis yang amat saya cintai itu. Ibunya menangis tetapi aksi pingsannya sudah tak wajar. Yang saya tahu dia tahu puterinya mati. Ibunya bungkam tapi saya tahu pasti siapa yang membunuhnya tanpa luka.

----

Tahu-tahu saya tengah memandang api yang berkobar di depan gerbang megah milik sang saudagar. Tangan saya lengket berlumur minyak. Saya ingin berlari tapi ingin menyaksikan terlebih dahulu orang biadab itu rusak terbakar. Saya tahu kemudian banyak orang menjerit-jerit dan berteriak kepada saya. Ah mereka tak sabaran, tiba-tiba saja saya disergap, dipukuli dan ditendang dengan berbagai alat. Diusung, lalu dilempar ke sebuah tempat yang basah dan dingin.

Penglihatan saya sudah gelap. Tak tahu apa yang terjadi di luar sana. Oh payah, padahal saya ingin melihat nenek saya barang sebentar saja. Lalu, inikah pertama kalinya ia akan menguburkan sebuah jasad laki-laki? Nek, akan seperti apa rautmu ketika menemukanku dalam keadaan begini...?


_________________________________
gambar dari sinih

Ditulis Oleh : Veraveravera Puritama // 3:28 PM
Kategori:

34 comments:

  1. agak bingung hehe
    penafsiran critanya bisa beda-beda ya

    yang jelas kalau dilarang makin penasaran hehe (nyambug gak ya nih komen :p)

    ReplyDelete
  2. sebenere aku juga bingung mbak... huehehehehe....
    tapi berhubung ternyata cerita ini udah anteng di kompi lama banget... yo aplod waelah... :D

    ReplyDelete
  3. pilihan kata 'saya' membuat cerita ini terkesan formal :D

    ReplyDelete
  4. Dongeng niih..
    Kok jd inget cerita hutan terlarang d harry potter yaa.. :)

    ReplyDelete
  5. Tertarik sama gambarnya,nice image

    ReplyDelete
  6. ga mudheng meneh :(

    kemampuan bahasaku emank not good sepertinya :(

    ReplyDelete
  7. Mb andi:
    ho oh mb, ini cerita udah lama dipendem dan males diutak-atik lagi.
    Pas dibaca lagi, jadi kaku banget ya... :D

    mb nita:
    haha..
    Dulu tuh kayaknya emang tertarik bikin cerita thriller terus kebayang TKP nya di hutan. Jadi kayak gini deh.. :)

    ReplyDelete
  8. Mas sumar:
    he he.. cari yg gelap..

    Mb ii:
    ahh enggak, mungkin gaya bahasa sama word choiceku kurang ngalir..
    Makasi udah rela mikirin.. *geer eui

    ReplyDelete
  9. minum cerebrofot dulu biar ngeh ..

    *tiba2 gak bisa mikir*

    ReplyDelete
  10. agak ngeloncat2 apa yaa.. aku juga belum bisa menafsirkan, hehe..

    ReplyDelete
  11. Yep..
    Sebenernya kurang deskripsi alurnya pil, intinya gak sabaran pengen cepet tamat.. :))

    ReplyDelete
  12. kayake masih ada beberapa yang mbingungi ver, misale sudut pandang tokoh utama tuh seorang gadis/ perjaka, trus nenek di dalam hutan tu = neneknya tokoh utama? tokoh utama = sodagar itu sendiri?

    hehe tapi beberapa dah bagus kok ver, deskripsi tentang latar ceritane dapet cuma alur sama tokohnya masih kabur

    ReplyDelete
  13. Oh masih samar ya..
    *makanya aye bingung juga, hwahahaha..

    Itu inti ceritanya si tokoh utama (laki) kalap karena pacarnya dibunuh sodagar.
    Beberapa tokoh sebenernya gak penting sih, kayak bapak-ibunya sama si nenek (ya ngga?).
    Tapi kalo cuma 3 tokoh doang juga rada susah bikin alurnya (buatku)..

    Thanks koreksinyah.. *walo males ngedit ^^

    ReplyDelete
  14. hehehe ga usah diedit biarin apa adanya kan ntar kan iso jadi bahan perbaikan cerita berikutnya, eh nenek sama bapak ibunya itu menurutku malah penting kok, sebagai pengantar inti cerita b n_n d

    ReplyDelete
  15. he em, sebenernya menarik looo... idenya unikk..

    ReplyDelete
  16. Mas pio:
    haha.. *ketauan bakal gak ngedit*
    baca cerita anak2 mah seneng banget, tapi aku emang lemah bikin cerita fantasi kayak dongeng gitu. Pernah bikin selain ini tapi duh.. gak jauh ancur juga.. *curcol

    sip2.. lanjuuut itu cindelarassnya.. :p

    ReplyDelete
  17. Pili:
    kayaknya dulu terinspirasi film psikologi, terus pengen dibikin nuansa dongeng ato aroma mitos gitulah.
    Kesimpulannya, bikin dongeng itu gak mudah.. :D

    ReplyDelete
  18. lagi banyak pikiran ver bulan ini lagi keset posting apa2 :D

    ReplyDelete
  19. setuju, bikin dongeng memang nggak mudah, aku ga bisa

    ReplyDelete
  20. Mas pio:
    wah kok lagi pada mumet.. *baca postingan nina
    besok libur lho..

    Pili:
    berarti pernah bikin ya? Liat atuh jeng..

    ReplyDelete
  21. dulu bangett, waktu ada lomba dongeng di Bobo, tapi nggak dilanjutin...

    dongeng anak kan harus ada 'isi'nya, dan mudah dimengerti yah.. itu susah menurutku, belom pernah coba lagi sih

    ReplyDelete
  22. Hu um, itu dia yg aku suka.. cerita anak malah lebih berbobot ketimbang teenlit ^^
    yuk coba lagi yuks..

    ReplyDelete
  23. iya, kafan2.. mba ve bikin lagi doong ;d

    ReplyDelete
  24. Yeeh malah balik rekues..
    ='=
    entar2 pil, kalo ada ilham..

    ReplyDelete
  25. Bingung nih, gak paham pokok ceritanya apa, atau aku yang telmi ya hehehhe. Dan pemilihan tokoh 'saya' kayaknya kurang tepat hehehe... Keep writing ya... ditunggu cerita-cerita yang lain.

    ReplyDelete
  26. Ahaha iya mbak, lagi belajar nulis..
    Makasih masukannya, jangan kapok mbaca ceritaku ya.. :D

    ReplyDelete
  27. *ga mudeng aku re. ^^;

    ini cerpen ap dongeng y? ^

    ReplyDelete
  28. Pengennya dongeng, tapi malah jadi cerpen.. T.T
    *aku juga gak dong ^^a

    ReplyDelete

 
Powered by Blogger.