Sunday, September 5, 2010

The Lovebirds part 2


Part 2
Dasar anak kecil zaman sekarang, hormon pubertasnya cepat sekali ya?
Ini dialami oleh Mi, adikku yang kedua. Waktu itu dia masih kelas 3 esde, masa-masa centil begitu deh. Jadi ingat betapa jailnya dia menyembunyikan dan menghabiskan bedak padat Mamah dengan singkat (karena terbanting-banting jadinya bubuk dan terbuang percuma), lipstik tiba-tiba raib apalagi tas ibu-ibu dengan berbagai model tiba-tiba sudah ada di lemarinya.

Hobinya waktu itu (sampe sekarang) seneng banget sama FTV di salah satu stasiun televisi swasta, alhamdulillah engga sampai hobi bersinetron ria jadi waktu malamnya bisa dipakai les tambahan.

Di rumah kami ada kipas angin tua hampir setinggi saya. Baling-balingnya bisa diatur mau berputar atau tidak. Nah, Mi suka sekali menyalakan benda ini tanpa berputar (maksudnya agar anginnnya terus menerus menerpa mukanya).
Dulu masih tanda tanya besar, ngapain Mi betah banget di kamarnya lama-lama? Tapi baru saya sadari, ternyata dimanapun kipas angin itu dipindahkan, Mi pasti ada di situ.

Suatu hari, terdengar suara aneh di rumah. Sayup-sayup, tapi bisa didengar oleh saya dan Mamah yang sedang nonton tipi. Karena berlangsung lumayan lama, saya cari deh sumber suaranya. Olala, ternyata berasal dari beranda jemuran toh...

Untuk sementara si kipas dipindah ke luar dulu, tepat di dekat tempat jemuran. Di sanalah saya terpana, melihat Mi asyik berdialog dengan kipas angin. Saya diam dan menyimak baik-baik.

“... tapi kau bilang kau sudah ada yang punya!”
(si kipas pura-puranya jadi seorang laki-laki) “Tidak, aku mencintaimu...!” (pake suara Mi tentunya)
“Tidak, aku tidak bis...a...” <<<<<<nyadar bahwa saya sedang mengamati dia di belakang panggung
“Ngapain, Mi?” tanya saya sok cool (padahal dalam hati sudah terkitik-kitik).
“Hehe...” Hanya begitu yang dia jawab, lalu kabur entah-kemana.

Menjelang sore harinya, kejadian yang mirip terulang.
Kali ini saya langsung menuju TKP, karena sudah tahu ada kipas di sana. Bukan adegan sinetron yang Mi bintangi kali ini, tapi ia menjadi penyanyi cilik (yang lagunya tak sesuai dengan usia dia).
Lagi-lagi saya hanya memperhatikan dari jauh sambil membatin “Emh, si ade punya bakat terpendam nih…”
Lagi-lagi ketahuan, dan teruuus kabur seperti kemarin sampai beberapa hari ke depan. Selanjutnya, saya sudah terbiasa mendengar celotehan monolog ataupun nada lagu di rumah, jadi tak perlu intip-intip lagi.

Saya jadi kepikiran jangan-jangan Mi sedang jatuh cinta dengan salah satu teman di sekolahnya? Perubahan seperti itu mungkin sekali, lho. Apalagi kerjaan dia sering memperagakan dialog dua sejoli persis seperti di sinetron. Pikiran saya melayang, mungkin seolah-olah saat nantinya dia punya kekasih dan punya kejadian X, dia harus bertindak seperti adegan Z, atau ketika sang kekasih berbicara G, dia harus menjawab C, dan sebagainya.

Astagaaa, masa sudah sejauh itu? *kakak-kakaknya saja masih doyan Doraemon dan Naruto…

Ah entahlah, mending cepat usir jauh-jauh pikiran seperti begitu. Mungkin Mi hanya semi-tercuci-otak sama sinetron saja.

Husnudzon saya tidak terlalu meleset. Beberapa waktu kemudian, kejadian sebuah dering telepon mengejutkan kami sekeluarga. Waktu itu Mamah yang angkat teleponnya.
“Halo, assalamualaikum…”
“Halo, benar engga ini rumahnya Ismi (Mi)?”
“Iya betul, mau bicara sama Ismi ya?”
“Iya Bu, makasih.”

Dipanggillah si ragil. Dia muncul dari kamarnya dengan muka kusut habis tidur siang. Begitu ia angkat teleponnya, terdengarlah percakapan tak wajar antara Mi dan si penelepon. Berkali-kali Mi menanyakan identitas si penelepon, tapi sepertinya pertanyaan itu tidak digubris. Mi menutup telepon dengan sedikit hentakan sehingga Mamahpun menegurnya.
“Lain kali nutup telepon itu pelan-pelan. Memangnya tadi siapa Mi?”
“Ga tau.”
“Lho, bukannya itu temenmu?”
“Gatau. Ah, biarin.” Lalu Mi masuk kamar lagi.
“Memangnya siapa, Mah?” tanya saya. Mamah menggelengkan kepala.
“Ga tau, tapi yang nelepon itu laki-laki.”
Heh? Sejak kapan…?



Selang beberapa hari kemudian, si penelepon misterius itu kembali beraksi. Tujuannya tetap sama: perlu sama Mi. Tapi kali ini sebelum Mamah manggil, Mi sudah menyahut dari kamar, “Kalau cari Mi, bilang aja engga ada!”

Begitu seterusnya sampai beberapa hari lamanya. Terkadang ketika ada telepon berdering, Mi enggan ngangkat.
Dia langsung nyeletuk, "Tuh Teh, angkatin sama Teteh aja deuh..." (dengan setengah bersungut. Padahal enggak selalu panggilan buat dia , kadang buat Apak, kadang buat yang lainnya. Mi jadi orang paling ke-geer-an deh!
Atau kadang-kadang sewaktu manggil diapun udah duluan dijawab, "Bilang aja enggak ada!"
Padahal, "Ini dari temen sebangkumu, tau...", dan reaksinya juteknya berubah drastis jadi senyum-senyum asem agak malu-malu. Hadeeeh... pubertas, oh pubertas...

Sebelum akhirnya kasus (konyol) ini ditutup, fans Mi menelepon seperti biasa. Kali ini Mamah to the point bilang, “Duh maaf ya Nak, bukannya kenapa-kenapa. Anak saya jadi ketakutan diteleponin terus, tuh sekarang malah sakit. Nanti nggak usah telepon lagi ya?”
Ucapan Mamah benar-benar nyata dan bukan bohong. Akibat peneroran itu, Mi jatuh sakit gara-gara
terlalu memikirkan terror-teror si penelepon.

Untung, sepertinya si penelepon sudah bisa berpikir agak dewasa. Dia memaklumi dan hanya menitipkan salam buat Mi.
Baru saya tahu belakangan, ternyata awalnya itu hanyalah telepon iseng yang ngajak kenalan. Dengan polosnya Mi kasih tahu nama karena ia mengira itu telepon dari saudaranya yang di Tangerang. Reaksi Mi benar-benar di luar dugaan saya. Pantaslah saat awal-awal itu dia sempat bete ketika menerima telepon itu. Dia gugup, ketakutan, GR, bingung dan reaksi geje lainnya... bahkan sampai dia sakit, kan?

Hujan ledekan sudah dikumandangkan di seantero rumah. Prikitiw-suit-suit-wikwiww sudah pasti dilontarkan. Setelah itu, telepon misterius tak pernah lagi berdering di rumah. Dari kejadian itu pun, saya menemui fakta bahwa tayangan sinetron jelas bukan jaminan mempercepat kedewasaan dini!


Ditulis Oleh : Veraveravera Puritama // 2:23 PM
Kategori:

43 comments:

  1. ingin ketawa nich zahiya..

    kasian isminya, sampai jatoh sakit:)

    ReplyDelete
  2. bhuekekekeke..andai kipas angin bisa ngomong mungkin dia bakal ngomong
    "mi..sudahi sandiwara ini..kita gak sejenis..", wkwkwkwk
    *komentator edan.com*

    ReplyDelete
  3. ngakak guling2 mb ver bc postingan mb... Ehm, pindah k sastra aja deh kuliahnya... ^^
    Yg lbh gila, si kakak yg udh berumur msh suka doraemon dan naruto... Ish ish ish....

    ReplyDelete
  4. hahaha, ketawa lepas aja Mbak Zahi...
    Mi tuh mungkin kelewat bingung musti diapain itu penelepon, kalo kopdaran... haha, mana berani dia.. ^^

    dasar anak kecil...

    ReplyDelete
  5. ahahahaha... ealahh namanya latiyan sandiwara kan bisa pakai apa aja ^^ soalnya ga ada lawan maen...

    *untung dulu aku ga separah ituh...

    ReplyDelete
  6. weitt... yang suka itu SEMUA kakaknya lho, sampe sekarang malah (kecuali aku yg udah resign), hikhikhik...

    ReplyDelete
  7. jiaah..mbaknyah juga ngakuin..wkwkwk..napa gak di bantu tuh adek..Ve jd kipas angin..

    ReplyDelete
  8. ealah... yg namanya selera... terus itu pilem kan lagi trend gituh pas awal-awal kuliah....*masih betah dong...

    ogah deh, ga bakat ekting sih... XD

    ReplyDelete
  9. eits pilem apa yak kira2..*ngebayangin*
    Yayaya..percaya kok..ga bakat ekting..bakat mancing iya..ehehe..*nyengir GJ*

    ReplyDelete
  10. ah sudahlah, itu kan masa lalu.... *halah
    ga bakat dua2nya tuh, bakat ngerecokin orang aja deh... hihi

    ReplyDelete
  11. ahiaks..*nyengir baca komen ngeles*..xixixi

    ReplyDelete
  12. hehehe geli ngebayanginnya titip salam buat mi aja ver

    ReplyDelete
  13. ngebayangin apa? Mi ngobrol sama kipas angin? *nahan ketawa

    yayaya, insyaallah kusalamin... ^^

    ReplyDelete
  14. fufufufufuu.... dia memang berbakat ekting dehh, apalagi tarik suara... *kagak pernah naggung ^^

    ReplyDelete
  15. besok diajak kopdar deh hehehe, eh aslimu kuningan yah ver?

    ReplyDelete
  16. haha kopdar.... diajak kenalan sama si penelepon aja kagak mau dia... :D

    ReplyDelete
  17. masih malu2 kucing kan ver, masih kecil, coba klo yang diajak kenalan kakaknya, kira2 kek apa yah?

    ReplyDelete
  18. ahahahaa... kalo kakaknya mah mungkin merinding....
    *masa iya jeruk makan jeruk... hihi

    ReplyDelete
  19. oh hohoho jadi jeruk doyannya makan kedondong yah??? sama dong

    wkwkwkwkwk

    ReplyDelete
  20. hihi, kakak kami kan laki-laki, mas... mau?

    ReplyDelete
  21. =))) aku ngakak yg adegan di kipas angin gtu
    inget masa kecill mirriipp tp aku bkn di kipas angin melainkan di meja tamu :D
    naik2 meja tamu seenak udel sambil byangin itu meja adalah panggung sodara2 =))

    ReplyDelete
  22. ahahaha, berarti masa kecil kita g jauh beda ya?
    Kalo aku bernarator di depan kaca.. *beud, narsis dini XD

    ReplyDelete
  23. aku mah gada yg ngingetin fin~
    *kubur semua aib*

    ReplyDelete
  24. bisa jadi kamu lebih parah ve.... XD

    ReplyDelete
  25. enggak... yg pasti gak hiperaktif, fin...
    aku pemalu~

    yg kuinget itu yo... buang duit buat tabungan :D

    ReplyDelete
  26. itu tinggal klik blog sebelumnya tho~

    eh, pake hape ya?

    ReplyDelete
  27. ya ampuuuuun
    mirip adekku, Vera
    sinetron2an ampe SMP
    adegannya ibu mertua sama menantu pula
    KDRT deh jadinya :))

    ReplyDelete
  28. aku pake hape neng nong neng gung -.-''

    ReplyDelete
  29. mb ii:
    hahaha.. *tos

    afin:
    ya udah ntar aja liat kl pake kompi. Aku yo di hp juga..

    ReplyDelete
  30. btw ve...kata ibuku itu namanya ''kemedan''... dr kata edan/ gila...ya gitu suka ngomong sendiri...sandiwara sama imajinasinya...haha

    kayaknya sampai skrg aku masih suka kayak gitu deh...hihi...ceritanya jadi apa...terus ngmg sendiri...

    aku dulu suka gt gaya penyiar di tv, sekretaris yg nerima telp, sama artis (ngumpulin amplop2 ceritanya surat dr penggemar) sok2 tanda tangan di kertas sampai berlembar2 sambil ditulis ''salam kenal'' -.-''

    ReplyDelete
  31. weks, ora lah..
    Ketoke anak umur segitu emg lg masanya. Banyak yg ngalamin kok, lg masa2 niru gt deh..

    ReplyDelete
  32. aku dulu suka gt gaya penyiar di tv, sekretaris yg nerima telp, sama artis (ngumpulin amplop2 ceritanya surat dr penggemar) sok2 tanda tangan di kertas sampai berlembar2 sambil ditulis ''salam kenal'' -.-''


    *ngekek :))

    ReplyDelete
  33. wkwkwkwkwkwk
    kasiaaaannn miii kasiannnn

    untung yach bukan q kakakmu....
    bisa2 q nongolkan wajah mi waktu monolog sama kipas =))

    ReplyDelete

 
Powered by Blogger.