Friday, May 4, 2012

Lagi... soal moral generasi masa depan Indonesia...

 Setelah sebelumnya saya cerita di sini dan itu...


Teman saya cerita lagi soal murid pindahan di sekolahnya.
Ceritanya teman saya sudah jengkel akut... soalnya itu anak (seperti kasus-kasus sebelumnya) memang sulit dibilangi.

"Bu, saya mau nanya."
"Iya, nanya mah nanya aja... tangannya gak usah macem-macem."
"Welaaaah Ibu... masih gadis kok gitu..."
"He, meski saya gadis, saya tetep gurumu. Kamu mestine ngehormatin saya."
"Woo... (masih) gadis ini..."
Temen saya diam. Kemudian ada guru yg kebetulan masuk dan mendengar percakapan mereka. Beliau ikutan nimbrung...
"Kamu ini mestine ngehormatin gadis, ntar kalo besok kamu nikah sama yg gak gadis lagi... apa kowe seneng?"
Baru diamlah si anak esempe.

***

Berhubung anaknya sulit dibilangi, teman saya memutuskan untuk nyuekin si anak.  Pernah mereka bertemu di jalan, si anak menyapa dan tentu saja teman saya juga menjawab seperlunya. Esoknya ia mendatangi teman saya, menanyakan perihal papasan mereka itu.
"Ibu kemarin mau kemana?"
"Pulang."
"Ooo... rumah Ibu memangnya dimana?"
"Kamu pernah ndak kenalan sama saya pas awal itu?"
"Iya... lhaa kan lupa, Bu..."
"Ya wes, takon koncomu."

***

Teman saya sudah ambil tindakan tegas. Dia tak akan menggubris siapapun yg tak memperhatikan pelajarannya, juga pertanyaan/diskusi yg tak berkaitan dengan mata pelajarannya. Teman-temannya si anak itu juga sering ikut menegur ketika anak tersebut mulai berkomentar hal-hal yg tak nyambung, misalnya komentar soal cara berkerudung teman saya, nanti teman-temannya yg merasa terganggu akan mendesis keras sekaligus menegur, "Berisik!"

Setelah itu biasanya teman saya akan terus mengabaikan apa-apa yg si anak tingkahkan. Setelah itu si anak seringnya ngeloyor keluar, dan teman saya juga mendiamkannya.

Termasuk saat ia ketahuan membawa HP ke kelas, teman saya juga membiarkannya... padahal semestinya disita agar tak mengganggu saat pelajaran berlangsung.
Ketahuan oleh guru lain, HP tersebut disita. Ditanya kenapa, teman saya menjawab diplomatis, "Saya sudah menganggap dia tak ada dalam pelajaran saya."




Wew.
*pukpuk


Guru itu memang tanpa tanda jasa, kawan...


Ditulis Oleh : Veraveravera Puritama // 8:25 PM
Kategori:

58 comments:

  1. wuiihhh..sereeeem......

    tapi lebih baik gitu sih daripada mem-bully anak "itu".....

    ReplyDelete
  2. ngomongin guru jadi inget ada pengajar yang bela-belain ndiriin KIR di sekolah
    biaya-biayain sendiri kegiatan KIR kalo ikut lomba
    eh pas tim nya menang sekolah selalu sesumbar kalo semua dibiayain sekolah. Cih!
    Memang pahlawan tanpa tanda jasa beneran deh

    ReplyDelete
  3. jadi guru kelas emang berat :(

    ReplyDelete
  4. ada kemungkinan anak yang model kaya gitu suka main games online di warnet2 mbak

    ReplyDelete
  5. tapi ya kesian juga... tiap anak juga butuh bimbingan moral dari para pendidik kan...
    yg berat, pendidikan moral yg diajarkan saat kuliahan itu ngga cukup buat seorang guru mata pelajaran biasa, mestinya ada BK yg menangani. Cuma sayangnya engga ada BK di situ.
    Kasus-kasus terdahulu yg ku-link itu lebih nyeremin lho. Butuh penanganan ekstra itu.

    ReplyDelete
  6. sayang ya han, justru dengan begitu, sekolahan jadi tak mengajarkan yg namanya penghargaan pada setiap penggeraknya... 'baik punyamu maupun punyaku adalah milikku' jadinya...
    pendidikan macam apa yg bakal diajarkan dalam sekolahan seperti itu nantinya....

    ReplyDelete
  7. sangat...
    belum lagi soal sistem pendidikan kita terutama soal kurikulum yg tiap waktu berganti-ganti tak jelas :|

    ReplyDelete
  8. ho oh...
    dirimu sekarang ngajar juga yah nin? :D

    ReplyDelete
  9. *manggut2*......kebayang kok Ve...BK gak tersebar dengan merata..cuman ada di SMP dan SMA saja...itupun di wilayah yang padat penduduknya..
    kalau di pojokan perbatasan indonesia tercinta, jangan harap deh..yang ada malah Kepsek merangkap guru 3 angkatan, merangkap staf tata usaha, merangkap penjaga sekolah dan tukang kebun... *ngakak miris*

    ReplyDelete
  10. ini sekolah swasta katanya...
    sepertinya sekolah yg konon jadi 'tempat buangan' anak-anak 'bodo' itulah yg mestinya lebih diperhatikan.
    Pasti bukan gurunya yg tak bisa mendidik (walau kemungkinan itu ada), tapi perhatian penguasanya sendiri mestinya ada, baik pemilik sekolah ataupun pemerintah. Itu memang bukan milik negara, tapi tujuan pendidikan kan sama-sama mencerdaskan kehidupan bangsa ya? Paling tidak bantu apanya gitu...
    Sayang jatah pendidikan dari 20% aja gak pernah sampai utuh ke sekolahan.

    denger-denger rencana kenaikan BBM kemarin itu biayanya untuk pendidikan 12 tahun (sampai SMA). Tapi karena ngga jadi, jadi ya tetep WAJAR 9 tahun itu...

    *sepertinya melebar.... ya... :|

    ReplyDelete
  11. kok bisa tidak ada guru BK ya? padahal usia remaja sangat perlu guru BK secara khusus untuk melakukan bimbingan

    ReplyDelete
  12. iya om... kurang tahu juga...
    meski swasta kan mestinya tetap ada ya?

    ReplyDelete
  13. Hal seperti ini umum terjadi di sekolah "khusus". Anak anaknya tergolong sangat bandel. anak anak model ini tidak sopan dan merasa "center of universe" dan beda tipis dengan bajingan. Biasanya guru gurunya juga khusus, guru merangkap psycholog. Anak anak khusus ini tidak baik dicampur dengan anak reguler. Jaman dulu ada sekolah yang mengkhususkan untuk anak bandel. Karena kalau dikerasi bisa makin keras dan kadang ortunya tidak terima. Diperlakukan halus malah nglunjak....!!!.

    ReplyDelete
  14. kayaknya aku ketinggalan cerita deh

    ReplyDelete
  15. di sini yg merangkap tugas semacam 'BK' itu guru agamanya

    ReplyDelete
  16. wah... 'bajingan'... :))
    memang sudah melewati batas, om... sudah sampai taraf tunasusila gitu, kan menguatirkan sekali.
    sayangnya kalaupun ada sekolah semacam itu di indonesi pasti hanya terdapat di daerah tertentu saja.

    ReplyDelete
  17. he he... dulu kayaknya mb peb pernah komen di kasus-kasusnya yg di-link itu kok :D

    ReplyDelete
  18. temenku gak jelasin detil...
    saking kurang ajarnya ya, mungkin dia suka grepe-grepe gitu.

    ReplyDelete
  19. kl aku .. bakalan tak keplak langsung. kl emang dah ga sopan
    btw, kebangetan.
    ga ada guru BK kah?

    ReplyDelete
  20. harusnya ya... tapi ntar kalo anaknya tukang ngadu, pasti yg disalahin gurunya juga mbak :(
    serba salah juga jadi pendidik.

    iya nggak ada BK di situ...
    yg merangkap tugas BK itu guru agamanya...

    ReplyDelete
  21. well, kalau ortu sampe ngadu, ya bilang aja terus terang
    kl ga percaya... suruh buktiin aja
    gini loh, tohk harga diri tetep kudu ada biar dihormati say
    kl ga ada wibawa, lama2 murid makin kurang ajar :(

    ReplyDelete
  22. ya itulah makanya temenku milih cuek ketimbang nanggepin...
    anaknya sok dekat, jadi kupikir anaknya lagi cari perhatian gitu... atau parahnya naksir temenku :|

    ReplyDelete
  23. nahh ituuu.."mencerdaskan kehidupan bangsa" masuk tujuan berdirinya negara ini loh..
    tapii...balik lagi...penerapannya selalu "memble"...
    cuman bisa berdoa dan berusaha...ehhh jadi guru sepertinya enak yah?? *pengen banting setir kesana, tapi kebayang jadwal mbolang bakal terkuras*

    ReplyDelete
  24. entah karena games online itu memicu sifat agresif pada anak atau menambahkannya, yang jelas selama saya jadi operator warnet sekitar 7 bulan anak2nya memang rata-rata kasar, gak ada adabnya, emosional dan seenaknya saja. Bahkan ada yang suka mem-bully anak yang lebih kecil

    ReplyDelete
  25. waduh.... si anak terlalu buanget
    anake sapa kui?!

    ReplyDelete
  26. Muridnya sangat uncontrolled; sepertinya dia punya masalah di rumah tuh...

    ReplyDelete
  27. itu pasti puncak gunung es psikologis yang bertumpuk2, entah apa yang ada di bawahnya? perceraiankah?

    ReplyDelete
  28. pernah baca di mana lupa, kalau tidak salah, kalau anak seumur gitu naksir yang lebih tua maka bisa jadi masalahnya ada sama ibunya, jadi secara bawah sadar dia mencari sosok seorang ibu yang mengayomi dia dengan kasih sayangnya

    ReplyDelete
  29. iya... anggaran MINIMAL 20% wae nyampenya cuma berapa persennya doang~
    jadi guru buat kedepannya yaa... lumayan enak... *perkecualian buatku yg maunya tak terikat ^__^
    kalau seneng ya ndak papa ngeguruin aja~
    ambil S2, jadi dosen jurusan Hukum tho...
    kalau pengen S.Pd... ya liburannya ikut jadwal sekolahan~

    ReplyDelete
  30. ohtidaaaakkk pasti nguras kocek lagi....*kapan nikahnya coba??*

    ReplyDelete
  31. mulai lagi ke situ...

    ya ambil S2nya setelah/sambil nikah~
    kalau nggak ya ambil double degree (semacem akta 4), biar dapet ijin ngajar~

    ReplyDelete
  32. lha..bijimane lagi coba..itu salah satu cabang dari pohon "tujuan hidup" sayah :D

    oohh akta 4 itu bahasa linggisnya "Double Degree" yah...*baru tau*

    ReplyDelete
  33. lha iya... kalo udah niat mah nikah taun ini juga bisa aja atuh~
    ya gimana lagi kalo alesan mbolang masih dipikirin...
    yowes nikahe karo mbolangers juga kana~

    bukan basa inggrisnya akta IV... itu memang program baru yg ada di beberapa univ.
    Dulu UNY ada akta IV, tapi sekarang udah ngga ada. Tapi sekarang ada double degree (gelar ganda) itu, kui istilah temenku yg ambil itu sekarang. Tapi di luaran namanya mungkin PPG (Profesi Pendidikan Guru)...
    Terus ada juga program KKT (Kependidikan dengan Kewenangan Tambahan), biar bisa ngajar mata pelajaran lain gitu... cuma butuh 6 bulan kuliah.

    ReplyDelete
  34. wuihh....trus??? mosok yo nikah sama Bus AKDP??? *digetok panci*..
    sebenernya sih, saya masih nungguin kesempatan dan waktu yang tepat untuk ngajakin nikah kepada wanita yang tepat *halah mbulet tenan*


    *manggut2 denger penjelasan soal DD*

    ReplyDelete
  35. tuh kan... panjangnya malah bahasan soal nikah~ kebiasaan kamu mah...
    kalau iklas, ya monggo nikah sama bus... palingan ntar diruqyah sama murobimu...
    waktu tepat... *sodor stopwatch
    memangnya wanita yg tepat itu yg gimana?

    ReplyDelete
  36. ehhh ndak sadar udah belokin topik yahh...
    muahaaaap pemirsaaaa...*ngekek di pojokan*

    *masukin stopwatch ke saku*..lumayan..dari dulu gak punya stopwatch

    wanita yang tepat ituu...*malu*...yang sholihah..*elaaahhhhh*..dan mau sama sayah...*tepok jidat*

    ReplyDelete
  37. yg solihah.... dirimu udah soleh?
    standar solihah bukannya cuma Allah yg tahu ya, nduk...

    yg mau sama dirimu... udah ditanya ke orangnya belum?

    ReplyDelete
  38. yang derajat kesolehan biar Alloh yang tahu..toh ini cuman keinginan sayah kan?? *liatin*


    nahhhh kalo nanya ke orangnya mah belom.....*gubrak*

    ReplyDelete
  39. ya ya ya... senenge sing abstrak-abstrak~
    ya tinggal ditanya... kalau ditolak kan masih banyak waktu untuk nyari yg mau~ *eh

    ReplyDelete
  40. Ya ampun, pantesan, anak broken home memang seringkali begitu, nakalnya diluar kewajaran

    ReplyDelete
  41. iya... memang butuh perhatian ekstra njeh ^__^

    ReplyDelete
  42. masalahnya, siapa yang kuat kasih perhatian ekstra ke anak seperti itu?

    ReplyDelete
  43. makanya guru BK di sekolah itu penting...
    karena mereka sedikit-banyaknya tahu soal psikologi remaja karena sudah mempelajarinya dg cukup mendalam di kuliahan.
    kembali lagi ke sekolahnya, mengapa tak memiliki guru BK...

    ReplyDelete
  44. wallahu a'lam.
    Selain masalah dana, saya rasa banyak faktor untuk sekolah 'kecil' semacam itu.

    ReplyDelete
  45. grwww...sek sek..tak nanya Alloh dulu deh...*nyengir*

    ReplyDelete

 
Powered by Blogger.